Mau trading lebih untung? Dapatkan Emas tanpa diundi. Leverage 1:200

MINYAK STABIL KARENA KRISIS ENERGI MEMICU VOLATILITAS, KEKHAWATIRAN PEMULIHAN

13 October 2021 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Adi Nugroho
  • Minyak stabil setelah sesi bergejolak pada hari Selasa, menghentikan reli yang telah membawa harga ke tertinggi tahunan
  • Kekhawatiran bahwa biaya energi yang lebih tinggi dapat menggagalkan pemulihan ekonomi global.
  • Pihak berwenang dari Beijing ke Delhi bergegas untuk mengisi kesenjangan pasokan listrik yang menganga pada hari Selasa, mengguncang pasar saham dan obligasi global.

Minyak stabil setelah sesi bergejolak pada hari Selasa, menghentikan reli yang telah membawa harga ke tertinggi tahunan dan meningkatkan kekhawatiran bahwa biaya energi yang lebih tinggi dapat menggagalkan pemulihan ekonomi global.

Minyak mentah Brent turun 23 sen di kisaran $83,42 per barel, setelah diperdagangkan dari tertinggi $84,23 ke terendah $82,72. Pada hari Senin..

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berakhir 12 sen lebih tinggi pada $80,64 per barel, setelah bergerak antara $81,62 dan $79,47.

Brent telah naik selama lima minggu berturut-turut, sementara WTI telah mencatat kenaikan tujuh minggu berturut-turut. Kedua kontrak telah meningkat lebih dari 15% sejak awal September.

Pihak berwenang dari Beijing hingga Delhi bergegas mengisi kesenjangan pasokan listrik yang menganga pada hari Selasa, mengguncang pasar saham dan obligasi global di tengah kekhawatiran bahwa kenaikan biaya energi akan memicu inflasi.

Harga listrik telah melonjak ke rekor tertinggi dalam beberapa pekan terakhir, didorong oleh kekurangan di Asia dan Eropa, dengan krisis energi di China diperkirakan akan berlangsung hingga akhir tahun, menghambat pertumbuhan ekonomi terbesar kedua di dunia dan eksportir utama.

Gangguan rantai pasokan yang terus-menerus dan tekanan inflasi menghambat pemulihan ekonomi global dari pandemi, Dana Moneter Internasional mengatakan karena memangkas prospek pertumbuhan untuk Amerika Serikat dan kekuatan industri lainnya.

Dalam Outlook Ekonomi Dunia, IMF memangkas perkiraan pertumbuhan global 2021 menjadi 5,9% dari perkiraan 6,0% yang dibuat pada bulan Juli. Itu meninggalkan perkiraan pertumbuhan global 2022 tidak berubah di 4,9%.

Bahkan ketika permintaan tumbuh, Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan produsen sekutu, yang dikenal sebagai OPEC+, tetap berpegang pada rencana untuk memulihkan produksi secara bertahap.

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :