Mau trading lebih untung? Dapatkan Emas tanpa diundi. Leverage 1:200

MINYAK SIDEWASY KARENA KEKHAWATIRAN TENTANG PERMINTAAN MINYAK MENTAH

14 October 2021 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Rudy Rinaldi
  • Harga minyak sideways karena melonjaknya biaya bahan bakar untuk pembangkit listrik.
  • Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS turun 20 sen, atau 0,25%, untuk mengakhiri hari di $80,44 per barel. Pada hari Selasa, WTI ditutup pada level tertinggi sejak Oktober 2014 untuk hari ketiga berturut-turut.
  • Cina, bersama dengan Eropa dan India, menghadapi kekurangan batu bara dan gas alam yang telah mendorong harga bahan bakar yang digunakan untuk pembangkit listrik

Harga minyak sideways karena melonjaknya biaya bahan bakar untuk pembangkit listrik mengimbangi ekspektasi untuk pertumbuhan permintaan minyak mentah yang lebih lambat karena ekonomi utama berjuang dengan inflasi dan masalah rantai pasokan.

Brent berjangka menetap 24 sen, atau 0,3%, lebih rendah pada $83,18 per barel. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS turun 20 sen, atau 0,25%, untuk mengakhiri hari di $80,44 per barel. Pada hari Selasa, WTI ditutup pada level tertinggi sejak Oktober 2014 untuk hari ketiga berturut-turut.

Cina, bersama dengan Eropa dan India, menghadapi kekurangan batu bara dan gas alam yang telah mendorong harga bahan bakar yang digunakan untuk pembangkit listrik. Produk minyak digunakan sebagai pengganti. Komisi Eropa menguraikan langkah-langkah yang dapat digunakan Uni Eropa untuk memerangi lonjakan harga energi, dan mengatakan akan menjajaki pembelian gas bersama di antara negara-negara.

OPEC memangkas perkiraan pertumbuhan permintaan minyak dunia untuk tahun 2021 sambil mempertahankan pandangan tahun 2022. Tetapi OPEC mengatakan lonjakan harga gas alam dapat meningkatkan permintaan produk minyak karena pengguna akhir beralih ke bahan bakar lain.

Pasar global seharusnya tidak mengharapkan lebih banyak minyak dari Iran dalam waktu dekat. Amerika Serikat mengatakan siap untuk mempertimbangkan "semua opsi" jika Iran tidak mau kembali ke kesepakatan nuklir 2015. Di Rusia, Presiden Vladimir Putin mengatakan harga minyak bisa mencapai $100 per barel dan mencatat bahwa Moskow siap menyediakan lebih banyak gas alam ke Eropa jika diminta.

Pasar energi terfokus pada bagaimana krisis pasokan akan mempengaruhi permintaan minyak, terutama di negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia, China. “Ini adalah masa-masa sulit bagi China. Krisis energi yang parah mencengkeram negara ini,” kata Stephen Brennock dari broker PVM.

Di India, konsumsi bahan bakar September merangkak lebih tinggi karena aktivitas ekonomi meningkat, tetapi melonjaknya harga minyak global dapat menghambat pemulihan di importir minyak terbesar ketiga di dunia itu.

Di Amerika Serikat, pemerintah memproyeksikan konsumen akan menghabiskan lebih banyak untuk memanaskan rumah mereka musim dingin ini daripada tahun lalu sebagian besar karena melonjaknya harga energi.

Share :