Minyak Naik Tipis Setelah Brent Melewati $ 70, Krisis AS-Iran

MINYAK NAIK TIPIS SETELAH BRENT MELEWATI $ 70, KRISIS AS-IRAN

Minyak Naik Tipis Setelah Brent Melewati $ 70, Krisis AS-Iran
07 January 2020, 16:31 WIB in Berita Forex - by Eko Trijuni

Harga minyak tetap di wilayah bullish pada awal hari Selasa, dengan patokan minyak mentah global Brent menembus batas psikologis kunci $ 70 per barel, sebelum turun dari puncak itu, karena Washington dan Teheran bertukar ancaman pemogokan setelah pembunuhan seorang jenderal Iran oleh A.S.

West Texas Intermediate, patokan minyak mentah AS, naik 22 sen, atau 0,3%, menjadi $ 63,27 per barel. WTI mencapai tertinggi delapan bulan dari $ 64,72 sebelumnya.

Brent, patokan minyak global, naik 31 sen, atau 0,5%, menjadi $ 68,91. Ini melonjak ke $ 70,75 sebelumnya. Terakhir kali Brent diperdagangkan di atas $ 70 adalah setelah serangan pesawat tak berawak September pada kompleks pengolahan minyak Abqaiq Arab Saudi, yang dituduh AS oleh Iran sebagai dalang.

“Situasi hari ini sangat berbeda dari serangan terhadap Abqaiq,” kata Olivier Jakob di konsultasi risiko minyak PetroMatrix di Zug, Swiss. “Setelah serangan ke Arab Saudi, AS dan Arab Saudi dengan cepat melunakkan bukannya meningkat. Yang sebaliknya adalah benar hari ini, dengan Iran mengklaim membalas dendam dan Presiden (Donald) Trump mengancam akan menghancurkan Iran. ”

Harga minyak ditutup 2019 dengan kenaikan terbesar dalam tiga tahun. Brent naik 24% pada tahun ini sementara West Texas Intermediate naik 34%.

Sehari setelah perdagangan untuk tahun 2020 dimulai, reli mencapai ketinggian baru ketika serangan pesawat tak berawak A.S di dekat bandara Baghdad menewaskan Qassem Soleimani, komandan pasukan Quds Pengawal Revolusi Iran.

Sejak pembunuhan Soleimani, Iran mengatakan telah meninggalkan batas pengayaan uranium, langkah yang diperlukan untuk membuat senjata nuklir. Parlemen Irak, sementara itu, telah memilih untuk mengusir pasukan AS dari negara itu, mendorong Trump untuk mengancam Baghdad dengan sanksi. Roket juga jatuh di seluruh Irak pada hari Senin, tanpa ada korban manusia yang dilaporkan. Secara terpisah, pertempuran juga pecah di Libya

FOREXimf Footer Background