Minyak Naik Karena Kemungkinan Penurunan Produksi OPEC+

MINYAK NAIK KARENA KEMUNGKINAN PENURUNAN PRODUKSI OPEC+

Minyak Naik Karena Kemungkinan Penurunan Produksi OPEC+
07 February 2020 in Berita Forex Terkini - Kabar Pasar Hari Ini - by Eko Trijuni

Harga minyak naik pada hari Jumat setelah Rusia mengatakan mendukung rekomendasi untuk OPEC dan produsen lain untuk memangkas produksi mereka lebih lanjut di tengah penurunan permintaan minyak mentah saat China memerangi virus korona.

Minyak mentah Brent (LCOc1) berjangka naik 24 sen, atau 0,4%, menjadi $ 55,17 per barel, tetapi menuju penuruan minggu kelima di tengah kekhawatiran yang tersisa tentang dampak virus.

Minyak mentah Intermediate West Texas Intermediate (WTI) AS (CLc1) naik 15 sen, atau 0,3%, menjadi $ 51,10 per barel, juga menuju penurunan minggu kelima berturut-turut.

Gubernur bank sentral China mengatakan ekonomi terbesar kedua di dunia itu mungkin mengalami gangguan pada kuartal pertama.

Sebuah panel menasihati Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu yang dipimpin oleh Rusia, yang dikenal sebagai kelompok OPEC +, menyarankan untuk sementara mengurangi produksi sebesar 600.000 barel per hari (bpd), menurut tiga sumber mengatakan kepada Reuters pada hari Kamis.

“Kami mendukung gagasan ini,” kata Sergei Lavrov, Menteri Luar Negeri Rusia, ketika ditanya tentang proposal tersebut pada konferensi pers di Mexico City di kemudian hari.

Kelompok OPEC +, yang memompa lebih dari 40% minyak dunia, telah menahan pasokan dan sepakat untuk memperdalam penurunan 500.000 barel per hari dari awal tahun ini, menjadi 1,7 juta barel per hari, hampir 2% dari permintaan global.

“Pemotongan OPEC + mendukung harga dalam waktu dekat, tetapi kami masih menghadapi ketidakpastian tentang waktu dan kecepatan aktivitas China memulai kembali pasca Tahun Baru China,” kata Lachlan Shaw, kepala penelitian komoditas di National Australia Bank di Melbourne.

Langkah-langkah stimulus oleh People’s Bank of China (PBOC) juga mendukung harga, kata Shaw.

PBOC telah memompa ratusan miliar dolar ke sektor keuangan minggu ini untuk membantu memantapkan pasar dan mendorong perekonomian, bersama dengan langkah-langkah lain.

Sementara itu JPMorgan (NYSE: JPM) memangkas estimasi untuk Brent menjadi rata-rata $ 60,40 per barel pada tahun 2020, turun $ 4,1 dibandingkan dengan perkiraan sebelumnya.

Share :

FOREXimf Footer Background