Minyak Naik Karena Harapan Vaksin, Tetapi Kekhawatiran Permintaan Membatasi Kenaikkan

MINYAK NAIK KARENA HARAPAN VAKSIN, TETAPI KEKHAWATIRAN PERMINTAAN MEMBATASI KENAIKKAN

Minyak Naik Karena Harapan Vaksin, Tetapi Kekhawatiran Permintaan Membatasi Kenaikkan
18 November 2020 in Berita Forex - by Adi Nugroho
  • Harga minyak sempat naik oleh harapan untuk vaksin dan kemungkinan kebijakan pasokan OPEC + yang lebih ketat.
  • Namun kenaikkan terbatas karena kekhawatiran bahwa lockdown untuk melawan lonjakan baru dalam kasus virus korona dapat mempengaruhi permintaan jangka pendek.
  • OPEC + mengadakan pertemuan komite menteri pada hari Selasa yang tidak membuat rekomendasi resmi. Kelompok tersebut akan mengadakan pertemuan penuh pada 30 November- 1Desember.  
  • Secara teknikal Oil masih bergerak Bullish dengan target terdekat menguji resistance kisaran 42.80-an

Harga minyak sedikit berubah pada hari Selasa karena kekhawatiran bahwa penguncian untuk melawan lonjakan baru dalam kasus virus korona dapat menekan permintaan jangka pendek menangkal harapan untuk vaksin dan kemungkinan kebijakan pasokan OPEC + yang lebih ketat.

Minyak mentah berjangka Brent naik 8 sen menjadi $ 43,90 per barel, sementara minyak mentah West Texas Intermediate AS ditutup 9 sen, atau 0,2%, lebih tinggi pada $ 41,43 per barel.

Pada hari Senin, Brent ditutup pada level tertinggi 10 minggu setelah Moderna Inc mengumumkan bahwa vaksin virus korona efektif 94,5%. Itu mengikuti berita serupa dari Pfizer Inc minggu lalu.

Tetapi prospek ekonomi jangka pendek tetap kabur dengan beberapa negara Eropa memperketat pembatasan karena kasus virus korona meningkat.

Untuk mengatasi permintaan energi yang lebih lemah di tengah gelombang kasus virus korona baru, Arab Saudi meminta sesama anggota OPEC + untuk fleksibel dalam menanggapi kebutuhan pasar minyak karena membangun kasus untuk kebijakan produksi yang lebih ketat pada tahun 2021.

OPEC +, yang mengelompokkan Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC), Rusia dan lainnya, menurunkan prospek pertumbuhan permintaan minyak untuk tahun 2021, menurut dokumen rahasia yang dilihat oleh Reuters.

Opsi mendapatkan dukungan di antara negara-negara OPEC + adalah mempertahankan pemotongan yang ada sebesar 7,7 juta barel per hari (bph) selama tiga hingga enam bulan ke depan, kata sumber, daripada mengurangi pengurangan menjadi 5,7 juta barel per hari pada Januari.

“OPEC + diharapkan secara luas akan menunda rencana untuk meningkatkan produksi ... pada bulan Januari tetapi dengan pengumuman Pfizer dan Moderna mendorong minyak kembali di atas $ 40, mungkin tidak ada dukungan yang sama di sana seperti yang terjadi lebih dari dua minggu lalu,” kata Craig Erlam, analis senior di OANDA.

OPEC + mengadakan pertemuan komite menteri pada hari Selasa yang tidak membuat rekomendasi resmi. Kelompok tersebut akan mengadakan pertemuan penuh pada 30 November - 1Desember.

Raih peluang maksimal dengan trading toolbox!

Miliki berbagai macam cara dan metode untuk menaklukan market menggunakan robot, signal, CTO, market insights serta fitur unggulan lainnya yang telah teruji dan terbukti performanya. Miliki trading toolbox (QuickPro App) sekarang juga!

Webinar Auto Trading

Share :