Dapatkan Signal Trading Gratis-
Forex, Trading Forex, Broker Forex Indonesia, Broker Forex Terpercaya,Trading Forex Indonesia Forex, Trading Forex, Broker Forex Indonesia, Broker Forex Terpercaya,Trading Forex Indonesia

MINYAK MENTAH MELONJAK, INFLASI AS MEREDA

15 November 2023 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Adi Nugroho
  • Harga minyak naik, didorong oleh tanda-tanda menurunnya inflasi di AS
  • Badan Energi Internasional menaikkan perkiraan pertumbuhan permintaannya
  • Departemen energi AS mengumumkan rencana untuk membeli 1,2 juta barel minyak untuk mengisi kembali Cadangan Minyak Strategis

 Berita+Fundamental+Komoditi+Oil

Harga minyak naik, didorong oleh tanda-tanda menurunnya inflasi di AS serta Badan Energi Internasional (IEA) yang menaikkan perkiraan pertumbuhan permintaannya.

Minyak mentah berjangka AS diperdagangkan 1% lebih tinggi pada $79,06 per barel, sedangkan kontrak Brent naik 1% menjadi $83,30 per barel.

Forex, Trading Forex, Broker Forex Indonesia, Broker Forex Terpercaya,Trading Forex Indonesia,broker forex legal di indonesia,broker forex legal,FOREXimf

Data yang dirilis menunjukkan bahwa inflasi utama AS melambat lebih dari perkiraan pada bulan Oktober, meningkat sebesar 3,2% secara tahunan, melambat dari tingkat 3,7% pada bulan September. Ini merupakan penurunan tahunan pertama dalam tiga bulan.

Membawa inflasi kembali ke tingkat target 2% yang ditetapkan oleh The Fed telah menjadi tujuan utama dari serangkaian kenaikan suku bunga yang telah lama dilakukan oleh bank sentral, dan penurunan ini telah meningkatkan ekspektasi bahwa bank sentral AS mungkin telah mencapai tingkat suku bunga puncak setelah jeda. siklus pendakiannya awal bulan ini.

Selain itu, dolar AS merosot sekitar 1% menyusul data CPI, membuat minyak mentah, yang dalam mata uang AS, lebih murah bagi pembeli asing.

IEA kini memperkirakan permintaan dunia akan meningkat sebesar 2,4 juta barel per hari pada tahun 2023, naik dari sebelumnya 2,3 juta barel, dan sebesar 930,000 barel per hari pada tahun 2024 dari 880,000 barel.

IEA bergabung dengan Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dalam menaikkan perkiraan pertumbuhan permintaan minyak untuk tahun 2023, setelah OPEC mengambil tindakan pada hari Senin.

Menambah sentimen positif, departemen energi AS mengumumkan rencana untuk membeli 1,2 juta barel minyak untuk membantu mengisi kembali Cadangan Minyak Strategis.