Minyak Menguat, Optimisme Kesepakatan AS-Tiongkok - FOREXimf

MINYAK MENGUAT, OPTIMISME KESEPAKATAN AS-TIONGKOK

Minyak Menguat, Optimisme Kesepakatan AS-Tiongkok
17 January 2020, 16:57 WIB in Berita Forex - by Eko Trijuni

Meski ada sedikit keraguan dari kesepakatan dagang AS-China, tetapi pelaku pasar minyak tampaknya bersedia mengambil risiko. Harga minyak mentah melonjak paling tinggi dalam dua minggu pada hari Kamis untuk mengantisipasi pesanan besar dari China menyusul kesepakatan fase satu yang sangat ditunggu-tunggu dengan Amerika Serikat.

Minyak West Texas Intermediate yang diperdagangkan di New York, patokan minyak mentah AS, naik 71 sen, atau 1,2%, menjadi $ 58,52 per barel.Brent yang diperdagangkan di London, patokan minyak mentah global, naik 62 sen, atau 1%, pada $ 64,62.

Rebound Kamis adalah yang terbesar dalam dua minggu untuk kedua tolok ukur, meskipun WTI tetap di bawah level psikologis penting $ 60 per barel dan Brent di bawah level kunci $ 65. Minyak mentah AS telah melesat ke posisi tertinggi delapan bulan di $ 64,72 dan Brent tertinggi empat bulan di $ 71,22 setelah Iran menembakkan rudal di pangkalan udara AS di Irak pada 6 Januari, meningkatkan ketegangan geopolitik di Timur Tengah, pusat produksi terbesar untuk minyak.

Dunia yang lebih tenang sejak itu mendorong harga minyak ke posisi terendah enam minggu, dengan WTI menyentuh $ 63,56 dan Brent $ 58,36.

Rebound Kamis adalah reaksi terlambat terhadap perjanjian fase satu hari sebelumnya, yang melihat China setuju untuk membeli $ 50 miliar dalam minyak mentah AS, gas alam cair dan pembelian energi lainnya selama dua tahun ke depan di bawah kesepakatan $ 200 miliar yang lebih besar.

“Harapan konsensus adalah bahwa jika kesepakatan itu dihormati, impor minyak mentah China dari AS akan naik setidaknya 500.000 barel per hari dari nol pada Oktober lalu,” kata Olivier Jakob, pendiri Petromatrix, sebuah konsultan risiko minyak di Zug, Swiss.

“Namun, pada tahap ini, sulit untuk melihat bagaimana China akan melakukan ini dengan tarif impor saat ini; sesuatu harus berubah di sana, ”Jakob menambahkan.

Dia menjelaskan bahwa jika China ingin meningkatkan konsumsi energi AS untuk memenuhi kesepakatan, Amerika Serikat akan bertanggung jawab atas hampir semua pertumbuhan impor minyak China dalam 12 bulan ke depan “yang merugikan OPEC +.

FOREXimf Footer Background