Minyak Melonjak Lebih Dari 3%, Tetapi Kekhawatiran Permintaan Tetap Ada

MINYAK MELONJAK LEBIH DARI 3%, TETAPI KEKHAWATIRAN PERMINTAAN TETAP ADA

Minyak Melonjak Lebih Dari 3%, Tetapi Kekhawatiran Permintaan Tetap Ada
10 September 2020 in Berita Forex Terkini - Kabar Pasar Hari Ini - by Adi Nugroho
  • Minyak berjangka mengalami rebound dari pelemahan yang mereka alami di sesi sebelumnya
  • Tetapi kenaikan kasus COVID-19 di beberapa negara merusak harapan untuk pemulihan yang stabil dalam permintaan global
  • Fundamental pasar minyak jangka pendek terlihat lemah: pemulihan permintaan rapuh, persediaan dan kapasitas cadangan tinggi, dan margin penyulingan rendah
  • Wabah tersebut mengancam akan memperlambat pemulihan ekonomi global dan mengurangi permintaan bahan bakar dari gas penerbangan hingga diesel.
  • Ada peluang Sell bisa diambil jika harga terkoreksi masuk di area 38.30 – 40-an

Minyak berjangka rebound dari beberapa kerugian yang mereka alami di sesi sebelumnya, tetapi rebound dalam kasus COVID-19 di beberapa negara merusak harapan untuk pemulihan yang stabil dalam permintaan global.

Minyak mentah Brent naik $ 1,21, atau 3% menjadi $ 40,99 per barel. Patokan turun lebih dari 5% pada hari Selasa jatuh di bawah $ 40 per barel untuk pertama kalinya sejak Juni.

Minyak mentah AS menetap $ 1,29, atau 3,5%, lebih tinggi pada $ 38,05 per barel, setelah jatuh hampir 8% di sesi sebelumnya.

Itu mengangkat tolok ukur utama dari level terendah tiga bulan. Harga turun minggu ini setelah perusahaan minyak negara Arab Saudi Aramco memangkas harga jual resmi bulan Oktober untuk minyak ringan Arabnya, tanda pelemahan permintaan.

"Ketika produsen Timur Tengah yang kuat bersedia menjual dengan harga yang lebih rendah, wajar jika pasar global panik dan mengikuti," kata Paola Rodriguez-Masiu, analis pasar minyak senior Rystad Energy.

Krisis kesehatan global terus berkobar dengan kasus virus korona yang meningkat di India, Inggris Raya, Spanyol, dan beberapa bagian Amerika Serikat. Wabah tersebut mengancam memperlambat pemulihan ekonomi global dan mengurangi permintaan bahan bakar dari gas penerbangan hingga diesel.

"Fundamental pasar minyak jangka pendek terlihat lemah: pemulihan permintaan rapuh, persediaan dan kapasitas cadangan tinggi, dan margin penyulingan rendah," kata Morgan Stanley.

Sektor pabrik China turun selama tujuh bulan berturut-turut pada Agustus meskipun pada laju tahunan paling lambat sejak Maret, menunjukkan industri di ekonomi terbesar kedua di dunia melanjutkan pemulihan mereka dari penurunan yang disebabkan oleh virus korona.

Investor menunggu data industri tentang stok minyak mentah AS. Stok minyak mentah AS diperkirakan turun untuk tujuh minggu berturut-turut, sementara persediaan produk olahan juga kemungkinan turun pekan lalu, jajak pendapat Reuters menunjukkan pada hari Rabu.

Produksi minyak mentah AS diperkirakan turun 870.000 barel per hari menjadi 11,38 juta barel per hari tahun ini, penurunan yang kurang tajam dari perkiraan sebelumnya, kata pemerintah AS dalam prospek bulanan terbaru pada Rabu.

Ingin trading dengan lebih pasti dan percaya diri?

Download QuickPro App dan dapatkan peluang trading secara real-time tanpa perlu khawatir ketinggalan peluang + akses tanpa batas ke berbagai strategi dan robot (khusus nasabah)

Ikuti Webinar

Share :

FOREXimf Footer Background