Minyak Melonjak 4% Karena Saudi Memotong Produksi
TRADING EMAS DAPAT EMAS TANPA DIUNDI, LEVERAGE 1:200 
 DAPATKAN EMAS LEBIH BANYAK, LEBIH UNTUNG!

MINYAK MELONJAK 4% KARENA SAUDI MEMOTONG PRODUKSI

Minyak Melonjak 4% Karena Saudi Memotong Produksi
05 March 2021 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Adi Nugroho
  • Harga minyak melonjak 4% pada Kamis karena aliansi produsen OPEC + melawan ekspektasi untuk kenaikan produksi yang dimulai pada bulan April
  • Arab Saudi tetap berpegang pada pemotongan 1 juta barel per hari sementara Rusia dan Kazakhstan memilih kenaikan yang hanya sedikit.
  • Secara keseluruhan, OPEC + telah menahan setidaknya 7 juta barel per hari minyak dari pasar selama 10 bulan terakhir, secara signifikan menguras persediaan minyak mentah global hingga mendekati level normal lima tahun.

Harga minyak melonjak 4% karena aliansi produsen OPEC + melawan ekspektasi untuk kenaikan produksi yang dimulai pada bulan April, dengan pemimpin kartel Arab Saudi bertahan pada pemotongan 1 juta barel per hari sementara Rusia dan Kazakhstan memilih kenaikan yang hanya sedikit.

Dalam pertemuan tersebut, Saudi, yang mengepalai 13 anggota Organisasi Negara Pengekspor Minyak, bersama dengan Rusia, yang mengarahkan 10 negara lain untuk membentuk apa yang disebut OPEC +, diharapkan menyetujui kenaikan total produksi hingga 1,5 juta bpd mulai April.

Harga minyak mentah telah turun sekitar 5% antara Jumat dan Selasa pada pembicaraan seperti itu, sebelum rebound pada Rabu karena spekulasi bahwa Saudi mungkin membatalkan pemotongan 1 juta barel per hari yang telah mereka berlakukan sejak Februari sementara mengizinkan Rusia dan Kazakh - keduanya di 23- koalisi anggota yang paling ingin meningkatkan produksi - peningkatan gabungan sebesar 500.000 bpd.

Pada akhirnya, semua itu tidak terwujud. Rusia setuju untuk menambahkan hanya 130.000 bpd dari bulan depan dan Kazakhstan hanya mendapat kenaikan 20.000 bpd, dengan total 150.000 bpd - atau 70% kurang dari yang diharapkan pasar.

Abdulaziz, dan saudara tirinya, Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman - biasanya disebut dengan inisialnya MbS - adalah arsitek keputusan kerajaan pada bulan Januari untuk menyumbangkan 1 juta barel per hari dalam pemotongan produksi Saudi di atas komitmen kontrol produksi yang ada.

Riyadh telah pergi ke OPEC + sejak April tahun lalu untuk menopang harga minyak mentah yang runtuh setelah wabah Covid-19.

Analis memperdebatkan berapa lama Saudi dapat terus melakukan pemotongan seperti itu dan berisiko kehilangan pangsa pasar mereka karena eksportir AS yang lebih agresif, yang bukan bagian dari OPEC +.

Amerika Serikat adalah produsen minyak mentah terbesar di dunia hingga wabah Covid-19, mencapai puncaknya sebesar 13,1 juta barel per hari.

Produksi minyak mentah AS telah turun drastis menjadi hanya sekitar 10 juta barel per hari sejak itu. Tapi itu bisa membangun kembali output dan ekspor jika harga terus naik, kata para analis.

Secara keseluruhan, OPEC + telah menahan setidaknya 7 juta barel per hari minyak dari pasar selama 10 bulan terakhir, secara signifikan menguras persediaan minyak mentah global hingga mendekati level normal lima tahun.

Tindakan aliansi tersebut telah berhasil membawa minyak mentah AS dari harga negatif bersejarah - $ 40 per barel pada April 2020 ke level tertinggi 13 bulan saat ini.

Di pasar, West Texas Intermediate yang diperdagangkan di New York, patokan untuk minyak mentah AS, ditutup naik $ 2,55, atau 4,2%, menjadi $ 61,28 per barel. Ini mencapai tertinggi $ 64,86 selama sesi, puncaknya kembali ke Januari 2020.

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :