Ini Strategi Trading untuk Profit Konsisten. Segera Hasilkan +532%

MINYAK MELEMAH HARI KE-3 BERTURUT-TURUT

17 March 2021 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Adi Nugroho
  • Harga minyak turun untuk hari ketiga berturut-turut karena pelaku pasar mengkuatirkan tentang Iran yang menentang pemotongan produksi OPEC +.
  • Laju imunisasi Covid-19 di Eropa setelah kontroversi mengenai vaksin AstraZeneca juga membebani pasar.
  • Harga minyak mentah turun untuk hari ketiga berturut-turut setelah Bloomberg melaporkan bahwa produksi minyak Iran telah mengalir ke China dalam beberapa pekan terakhir.
  • OPEC + yang beranggotakan 23 negara - terdiri dari 13 anggota Organisasi Negara Pengekspor Minyak yang dipimpin Saudi dan 10 negara non-OPEC yang dikemudikan oleh Rusia - menahan setidaknya 7 juta barel pasokan dari pasar per hari.

Harga minyak turun untuk hari ketiga berturut-turut pada hari Selasa karena para pelaku pasar mengkuatirkan pembicaraan tentang Iran yang menentang pemotongan produksi OPEC +.

Laju imunisasi Covid-19 yang gagap di Eropa setelah kontroversi mengenai vaksin AstraZeneca juga membebani pasar.

Kontrak spot April untuk West Texas Intermediate, patokan yang diperdagangkan di New York untuk minyak mentah AS, turun 59 sen, atau hampir 1%, pada $ 64,80 per barel, setelah terendah intraday $ 63,81.

WTI untuk pengiriman Mei, bagaimanapun, diselesaikan sedikit lebih tinggi daripada kontrak spot, menciptakan situasi yang disebut "contango." Jika perbedaan terus melebar antara kontrak spot dan bulan terdekatnya, secara teori, ini dapat mendorong minyak untuk disimpan. daripada diperdagangkan segera - menghasilkan struktur pasar yang bearish.

Kontrak spot Mei untuk Brent, patokan global untuk minyak mentah yang diperdagangkan di London, ditutup turun 49 sen, atau 0,7%, pada $ 68,39. Itu jatuh ke level $ 67,37 selama sesi. Seluruh kompleks Brent tetap mundur ke kontrak spot.

Harga minyak mentah turun untuk hari ketiga berturut-turut setelah Bloomberg melaporkan bahwa semburan minyak Iran telah mengalir ke China dalam beberapa pekan terakhir, mendesak keluarnya impor dari negara lain dan mempersulit upaya aliansi OPEC + untuk memperketat pasokan di pasar global.

OPEC + yang beranggotakan 23 negara - terdiri dari 13 anggota Organisasi Negara Pengekspor Minyak yang dipimpin Saudi dan 10 negara non-OPEC yang dipimpin oleh Rusia - menahan setidaknya 7 juta barel pasokan dari pasar per hari.

Defisit pasokan yang dipaksakan, dan optimisme atas pemulihan ekonomi global dari Covid-19, telah menyebabkan kenaikan harga minyak mentah yang nyaris tanpa gangguan sejak akhir Oktober, menambah sekitar 85% pada harga.

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :