Minyak Jatuh 7%, Mengirim Minyak Mentah Di Bawah $ 60, Karena Kekhawatiran Eropa
TRADING TIPS & TRICK TERBARU - ZOOM WORKSHOP FREE UNTUK TRADER FOREX

MINYAK JATUH 7%, MENGIRIM MINYAK MENTAH DI BAWAH $ 60, KARENA KEKHAWATIRAN EROPA

Minyak Jatuh 7%, Mengirim Minyak Mentah Di Bawah $ 60, Karena Kekhawatiran Eropa
19 March 2021 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Adi Nugroho
  • Harga minyak turun lebih dari 7% pada hari Kamis, jatuh paling dalam sehari sejak Juni
  • Minyak mentah berjangka di bawah $ 60 per barel, di tengah lonjakan kasus COVID-19 baru di Eropa dan blok terus tantangan dengan vaksinasi untuk virus
  • Itu merupakan penurunan satu hari tertajam WTI sejak 11 Juni, ketika kehilangan 8,2%. Itu juga hari kelima berturut-turut penurunan untuk minyak mentah AS
  • Sentimen juga melemah setelah keputusan oleh India, importir minyak terbesar ketiga setelah China dan Amerika Serikat, untuk memangkas pembeliannya dari Arab Saudi

Harga minyak turun lebih dari 7% pada hari Kamis, jatuh paling parah dalam sehari sejak Juni dan mengirim AS, minyak mentah berjangka di bawah $ 60 per barel, di tengah lonjakan kasus COVID-19 baru di Eropa dan tantangan berkelanjutan blok itu dengan vaksinasi untuk virus. .

West Texas Intermediate yang diperdagangkan di New York, patokan untuk minyak mentah AS, turun $ 4,60, atau 7,1%, pada $ 60 per barel, setelah jatuh ke $ 59,48, terendah sejak 3 Maret.

Itu merupakan penurunan satu hari tertajam WTI sejak 11 Juni, ketika kehilangan 8,2%. Itu juga hari kelima berturut-turut untuk patokan minyak mentah AS, yang telah kehilangan 9% sejak penutupan positif terakhir pada 11 Maret.

Brent yang diperdagangkan di London, patokan global untuk minyak mentah, turun $ 4,72, atau 7%, pada $ 63,28, setelah dua minggu terendah di $ 62,72.

Harga minyak mentah jatuh karena jumlah kasus virus korona yang dikonfirmasi di Jerman, negara terbesar Uni Eropa berdasarkan populasi, melonjak lebih dari 17.000, kenaikan harian terbesar sejak 22 Januari, data dari Institut Robert Koch untuk penyakit menular menunjukkan.

Lonjakan kasus-kasus Eropa dan lebih banyak pembatasan terkait pandemi menunjukkan bahwa gelombang ketiga COVID-19 sedang berkembang di blok itu, di belakang program imunisasi yang lamban.

Yang juga membebani minyak adalah prediksi Badan Energi Internasional bahwa dibutuhkan dua tahun lagi untuk permintaan minyak global mencapai tingkat pra-pandemi.

Data pemerintah AS yang menunjukkan peningkatan mingguan keempat berturut-turut dalam stok minyak mentah domestik menambah kegelisahan pasar.

Sentimen juga melemah setelah keputusan oleh India, importir minyak terbesar ketiga setelah China dan Amerika Serikat, untuk memangkas pembeliannya dari Arab Saudi sekitar seperempat dari Mei setelah Riyadh menolak untuk membiarkan aliansi OPEC + produsen minyak yang dikendalikannya. meningkatkan produksi.

New Delhi membutuhkan lebih banyak pasokan minyak, dan dengan harga yang lebih rendah juga, untuk menurunkan harga pompa bensin India untuk bahan bakar yang telah melonjak dari hampir setahun pemotongan OPEC +.

Iran telah menentang sanksi AS atas minyaknya untuk mengekspor minyak mentah ke China dengan harga diskon besar-besaran, merusak pemotongan OPEC + dan Republik Islam itu dapat mencapai kesepakatan dengan India juga.

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Ikuti Happy Trader

Share :