MINYAK JATUH DI TENGAH KEKHAWATIRAN KENAIKAN SUKU BUNGA AS

18 November 2022 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Adi Nugroho
  • Harga minyak turun lebih dari 3% pada sesi sebelumnya
  • kekhawatiran kenaikan suku bunga AS yang lebih agresif menjadi faktor yang menekan harga
  • Selain itu permintaan tertekan oleh meningkatnya kasus COVID-19 di China juga ikut memukul harga minyak mentah

Berita+Fundamental+Komoditi+Oil

Harga minyak turun lebih dari 3% pada hari Kamis, dengan permintaan tertekan oleh meningkatnya kasus COVID-19 di China dan kekhawatiran kenaikan suku bunga AS yang lebih agresif.

Minyak mentah Brent turun $ 2,81 menjadi $ 90,05 per barel, turun 3%. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS turun $3,54, atau 4,1%, menjadi $82,05 per barel.

Presiden Federal Reserve St. Louis James Bullard mengatakan aturan kebijakan moneter dasar akan mengharuskan suku bunga naik setidaknya sekitar 5%, sementara asumsi yang lebih ketat akan merekomendasikan suku bunga di atas 7%.

Dolar juga naik karena investor mencerna data ekonomi AS. Dolar yang lebih kuat membuat minyak dalam denominasi dolar lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

China melaporkan meningkatnya infeksi COVID-19 setiap hari dan penyulingan China telah meminta untuk mengurangi volume minyak mentah Saudi pada bulan Desember, Reuters melaporkan, sementara juga memperlambat pembelian minyak mentah Rusia.

Sementara beban kasus COVID China lebih kecil daripada negara-negara lain, importir minyak mentah terbesar di dunia mempertahankan kebijakan ketat untuk meredam wabah awal, mengurangi permintaan bahan bakar.

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :