😱 99% TRADER TERNYATA SALAH. STRATEGI INI HASILKAN +20.5% SEJAK 2022 ❤️

MINYAK DI TUTUP MENGUAT KARENA OPEC+ BERTAHAN DENGAN KENAIKAN PRODUKSI

05 January 2022 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Adi Nugroho
  • Minyak mentah menguat, tercatat Brent naik ke $80 per barel, tertinggi sejak November
  • OPEC+ setuju untuk tetap dengan rencana kenaikannya untuk Februari berdasarkan indikasi bahwa varian virus corona Omicron hanya akan berdampak ringan pada permintaan
  • Stok minyak mentah di Amerika Serikat, konsumen utama dunia, diperkirakan turun selama enam minggu berturut-turut

Forex, Trading Forex, Broker Forex Indonesia, Broker Forex Terpercaya,Trading Forex Indonesia,broker forex legal di indonesia,broker forex legal,FOREXimf

Minyak mentah Brent melonjak pada hari Selasa menjadi $80 per barel, tertinggi sejak November, karena OPEC+ setuju untuk tetap dengan rencana kenaikannya untuk Februari berdasarkan indikasi bahwa varian virus corona Omicron hanya akan berdampak ringan pada permintaan

Brent berjangka menetap naik $1,02, atau 1,3%, pada $80 per barel, hampir kembali ke level pada 26 November ketika laporan varian baru pertama kali muncul. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS naik 91 sen, atau 1,2%, menjadi $76,99.

OPEC+, yang terdiri dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, setuju untuk tetap pada rencana peningkatan produksi minyak sebesar 400.000 barel per hari (bph) pada Februari.

Keputusannya mencerminkan meredanya kekhawatiran atas surplus besar pada kuartal pertama, serta keinginan untuk memberikan panduan yang konsisten ke pasar.

Stok minyak mentah di Amerika Serikat, konsumen utama dunia, diperkirakan turun selama enam minggu berturut-turut, analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan menjelang data industri mingguan yang akan dirilis diikuti oleh laporan pemerintah pada hari Rabu.

Gedung Putih menyambut baik keputusan OPEC+ untuk melanjutkan peningkatan produksi yang akan membantu memfasilitasi pemulihan ekonomi, kata seorang juru bicara.

Di Inggris, orang yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 umumnya menunjukkan gejala yang tidak terlalu parah daripada sebelumnya.

Sementara di Prancis, menteri keuangan mengatakan beberapa sektor sedang terganggu oleh lonjakan varian Omicron yang menyebar cepat, tetapi tidak ada risiko "melumpuhkan" ekonomi dan terjebak pada perkiraan pertumbuhan PDB 4% pada tahun 2022.

Aktivitas manufaktur global tetap kuat pada bulan Desember, menunjukkan dampak Omicron pada output telah berkurang.

Namun, analis memperingatkan OPEC+ mungkin harus mengubah rencana jika ketegangan antara Barat dan Rusia atas Ukraina berkobar dan memukul pasokan bahan bakar, atau jika pembicaraan nuklir Iran dengan kekuatan besar membuat kemajuan, yang akan mengarah pada diakhirinya sanksi minyak terhadap Teheran. (Reuters)

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :