Minyak di Tutup Melemah pada Akhir Perdagangan 2019

MINYAK DI TUTUP MELEMAH PADA AKHIR PERDAGANGAN 2019

Minyak di Tutup Melemah pada Akhir Perdagangan 2019
02 January 2020, 10:43 WIB in Berita Forex - by Eko Trijuni

Harga minyak jatuh pada hari terakhir 2019, tetapi masih melengkapi tahun ini dengan kenaikkan tahunan terbesar dalam tiga tahun terakhir. Perkiraan rebound dalam produksi minyak mentah shale AS, bagaimanapun, menimbulkan tantangan yang lebih besar bagi pasar pada tahun 2020.

West Texas Intermediate yang diperdagangkan di New York, patokan minyak mentah AS, turun 62 sen, atau 1,0%, menjadi $ 61,06 per barel. Meskipun penurunan itu, WTI naik 11% untuk Desember, kenaikan bulanan terbesar sejak Januari.

Brent yang diperdagangkan di London, patokan minyak global, turun 67 sen, atau 1%, pada $ 66,65 per barel. Meskipun penurunan pada hari Selasa, standar minyak mentah Inggris menetap 7% untuk bulan Desember, kenaikan bulanan terbesar sejak April.

Untuk tahun ini, WTI naik 34% sementara Brent memiliki kenaikan 24%, kenaikan tahunan terbesar sejak 2016 untuk kedua tolok ukur.

Rally minyak 2019 sebagian besar dibantu oleh pengurangan produksi yang dilakukan oleh OPEC. Sejak Januari, OPEC yang dipimpin Saudi, bergabung dengan sekutunya Rusia di bawah aliansi OPEC +, telah mencoba mengamati pengurangan produksi harian 1,2 juta barel. Pada bulan Desember, karena pengaturan itu akan berakhir, OPEC + mengatakan akan memperdalam pemotongan menjadi 2,1 juta barel per hari dari awal 2020.

Terlepas dari rencana pengurangan produksi yang lebih ketat, OPEC + dapat memiliki waktu yang lebih keras untuk menjaga harga minyak naik pada tahun 2020 karena produksi minyak serpih AS dapat pulih tahun depan, kata beberapa pedagang lama dalam minyak.

Sementara produksi minyak mentah AS secara keseluruhan mencapai rekor tertinggi 12,9 juta barel per hari pada tahun 2019, produksi minyak serpih, yang menyumbang lebih dari setengah dari total produksi AS, agak tertahan tahun ini. Produsen minyak mentah AS secara keseluruhan memangkas jumlah rig minyak yang beroperasi aktif di negara itu menjadi 677 tahun ini dari 885 pada akhir 2018, menjadi 208 rig, atau 24%.

Permintaan global untuk minyak, sementara itu, akan meningkat 1,2 juta barel per hari tahun depan, kata EIA

FOREXimf Footer Background