Minyak Di Bawah Tekanan; Output Meningkat

MINYAK DI BAWAH TEKANAN; OUTPUT MENINGKAT

Minyak Di Bawah Tekanan; Output Meningkat
02 November 2018 in Berita Forex Terkini - by Eko Trijuni

Harga minyak mentah merosot pada Jumat karena rekor produksi minyak mentah oleh tiga produsen dunia mengimbangi kekhawatiran pasokan dari sanksi AS minggu depan terhadap ekspor minyak Iran.

Minyak mentah Brent berjangka, berada di $ 72,86 per barel pada hari Jumat, turun 3 sen dari penutupan terakhir mereka. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate turun 16 sen menjadi $ 63,53 per barel. Pelaku pasar mengatakan harga terbebani oleh kenaikan output.

15 anggota Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) mendorong produksi minyak pada Oktober ke level tertinggi sejak 2016 pada 33,31 juta barel per hari (bpd), menurut sebuah survei Reuters minggu ini.

Itu naik 390.000 bph dari September dan tertinggi oleh OPEC sejak Desember 2016, tepat sebelum menahan pasokan pada Januari 2017 untuk menopang harga.

Sementara itu, produksi minyak mentah AS melonjak 416.000 bpd ke rekor 11,346 juta bpd pada bulan Agustus, menurut Administrasi Informasi Energi AS (EIA) mengatakan dalam laporan bulanan minggu ini. Setiap minggunya, produksi minyak mentah AS mencapai 11,2 juta bpd minggu lalu.

"Pertumbuhan tahun-ke-tahun dalam produksi minyak mentah AS rata-rata hampir 1,5 juta barel per hari dalam delapan bulan pertama tahun ini ... dengan output dari banyak daerah penghasil utama mencapai titik tertinggi sepanjang waktu," kata Barclays bank.

Amerika Serikat sekarang berlomba dengan Rusia sebagai produsen utama. Produksi minyak Rusia telah meningkat ke rekor tertinggi 11,41 juta bph sejauh ini di bulan Oktober, naik dari 11,36 juta bpd pada bulan September.

Dengan Arab Saudi memompa keluar 10,65 juta bpd sejauh ini pada bulan Oktober, output gabungan dari tiga produsen minyak teratas sekarang lebih tinggi dari sebelumnya, pada 33,41 juta bpd, yang berarti bahwa Rusia, Amerika Serikat dan Arab Saudi sendiri memenuhi lebih dari sepertiga dari dunia hampir 100 juta bph dari konsumsi minyak mentah.

Meskipun lonjakan output masih ada kekhawatiran sanksi terhadap ekspor minyak mentah Iran. Clayton Allen of Height Securities mengatakan pelanggan minyak terbesar Iran, semua di Asia, mencari keringanan sanksi AS terhadap ekspor minyak Iran.

"Sejauh ini, kemungkinan keringanan ditargetkan di India dan Korea Selatan, dan mereka memerlukan beberapa pengurangan atas volume impor saat ini sementara masih memungkinkan minyak mengalir," katanya.

"Kami pikir Trump akan menyetujui China mengimpor beberapa volume, mirip dengan perlakuan yang diterima India dan Korea Selatan," katanya.

Jika Anda menginginkan berita fundamental real time dan lebih tajam, silakan coba layanan Signal Trading Trial kami melalui aplikasi Whatsapp.

Silakan kemukakan pendapat Anda tentang update berita fundamental kami di kolom komentar.

[av_magazine link='post_tag,121,278,276' items='3' offset='0' thumbnails='aviaTBthumbnails' heading_active='aviaTBheading_active' heading='Berita Lainnya' heading_link='manually,https://www.foreximf.com/berita/' heading_color='theme-color' heading_custom_color='#ffffff' first_big_pos='top']

Share :

FOREXimf Footer Background