Minyak Berada di Jalur Kenaikan Mingguan Kelima Karena Permintaan Yang Kuat
STOP TRADING SEBENTAR,
STRATEGI INI HASILKAN
+532% DRAWDOWN HANYA  ±20% CEK DISINI !

MINYAK BERADA DI JALUR KENAIKAN MINGGUAN KELIMA KARENA PERMINTAAN YANG KUAT

Minyak Berada di Jalur Kenaikan Mingguan Kelima Karena Permintaan Yang Kuat
28 June 2021 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Rudy Rinaldi
  • Harga minyak naik pada hari Jumat, dan berada di jalur untuk kenaikan mingguan kelima berturut-turut di tengah ekspektasi pertumbuhan permintaan akan melampaui pasokan.
  • Harga minyak juga mendapat dukungan karena persetujuan RUU infrastruktur AS mendorong optimisme atas prospek permintaan energi, kata para analis.
  • faktor utama yang harus dipertimbangkan OPEC+ adalah pertumbuhan yang kuat di Amerika Serikat, Eropa, dan China, didukung oleh peluncuran vaksin dan pembukaan kembali ekonomi, menurut analis yang mengatakan hal ini diimbangi oleh meningkatnya kasus dan wabah COVID-19 di tempat lain.

Harga minyak naik pada hari Jumat, dan berada di jalur untuk kenaikan mingguan kelima berturut-turut di tengah ekspektasi pertumbuhan permintaan akan melampaui pasokan dan produsen OPEC+ akan berhati-hati dalam mengembalikan lebih banyak pasokan ke pasar mulai Agustus.

Brent naik 18 sen, atau 0,2%, pada $75,74 per barel, menuju kenaikan 2,9% minggu ini. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS naik 29 sen, atau 0,4%, menjadi $73,59 per barel, di jalur untuk kenaikan mingguan 2,6%. Kedua kontrak patokan tersebut menetap di level tertinggi sejak Oktober 2018 pada hari Kamis.

"Harga minyak telah didukung dalam beberapa pekan terakhir, diuntungkan dari penurunan berkelanjutan dalam persediaan minyak global karena permintaan minyak terus meningkat lebih tinggi, meskipun tidak merata," kata analis UBS Giovanni Staunovo. “Dengan penurunan persediaan minyak yang lebih besar ke depan, kami memperkirakan harga minyak akan terus bergerak lebih tinggi selama 3Q21,” tambahnya, mengacu pada kuartal ketiga tahun ini.

Harga minyak juga mendapat dukungan karena persetujuan RUU infrastruktur AS mendorong optimisme atas prospek permintaan energi, kata para analis. Semua mata tertuju pada Organisasi Negara Pengekspor Minyak, Rusia dan sekutunya - bersama-sama disebut OPEC+ - yang akan bertemu pada 1 Juli untuk membahas pelonggaran lebih lanjut pengurangan produksi mereka mulai Agustus.

"Kelompok produsen memiliki ruang yang cukup untuk meningkatkan pasokan tanpa menggagalkan penarikan stok minyak, mengingat prospek permintaan yang lebih cerah," kata Stephen Brennock dari pialang minyak PVM.

Di sisi permintaan, faktor utama yang harus dipertimbangkan OPEC+ adalah pertumbuhan yang kuat di Amerika Serikat, Eropa, dan China, didukung oleh peluncuran vaksin dan pembukaan kembali ekonomi, menurut analis yang mengatakan hal ini diimbangi oleh meningkatnya kasus dan wabah COVID-19 di tempat lain.

Prospek sanksi terhadap Iran dicabut dan lebih banyak minyaknya yang menghantam pasar dalam waktu dekat telah meredup, dengan seorang pejabat AS mengatakan "perbedaan serius" tetap ada atas berbagai masalah atas kepatuhan Teheran dengan kesepakatan nuklir 2015. Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken juga mengatakan pada hari Jumat perbedaan serius tetap ada, tetapi dia berharap putaran pembicaraan tidak langsung yang akan datang akan menjembatani mereka.

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :