Dapatkan Signal Trading Gratis-
Forex, Trading Forex, Broker Forex Indonesia, Broker Forex Terpercaya,Trading Forex Indonesia Forex, Trading Forex, Broker Forex Indonesia, Broker Forex Terpercaya,Trading Forex Indonesia

HARGA MINYAK TERKOREKSI JELANG RILIS DATA INFLASI AS

14 February 2023 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Adi Nugroho
  • Harga minyak terkoreksi dari kenaikan besar minggu sebelumnya
  • Perhatian kembali ke prospek permintaan jangka pendek jelang data inflasi utama AS.
  • Dimulainya kembali ekspor minyak Azerbaijan di terminal Ceyhan Turki selama akhir pekan setelah gempa ikut menekan harga minyak

 Berita+Fundamental+Komoditi+Oil

Harga minyak terkoreksi turun dari kenaikan besar minggu sebelumnya, karena perhatian kembali ke prospek permintaan jangka pendek menjelang data inflasi utama AS.

Minyak mentah berjangka AS diperdagangkan 0,7% lebih rendah pada $79,14 per barel, sedangkan kontrak Brent turun 0,8% menjadi $85,69 per barel.

Forex, Trading Forex, Broker Forex Indonesia, Broker Forex Terpercaya,Trading Forex Indonesia,broker forex legal di indonesia,broker forex legal,FOREXimf

Perhatian difokuskan pada rilis data CPI AS terbaru hari Selasa, karena angka ini dapat memberikan petunjuk lebih lanjut tentang seberapa tinggi Fed mungkin perlu menaikkan suku bunga tahun ini.

Tingkat inflasi diperkirakan akan tetap tinggi, memastikan bahwa Federal Reserve terus menaikkan suku bunga, sehingga merugikan ekonomi AS, konsumen minyak mentah terbesar di dunia.

Dengan mengingat hal ini, para pedagang telah mengambil sikap hati-hati.

Yang juga membebani adalah dimulainya kembali ekspor minyak Azerbaijan di terminal Ceyhan Turki pada akhir pekan setelah gempa awal bulan ini di wilayah tersebut mengganggu pasokan.

Meskipun demikian, kerugian ini kecil jika dibandingkan dengan kenaikan lebih dari 8% yang terlihat minggu lalu, terutama setelah Rusia mengumumkan rencana untuk memangkas produksi minyak bulan Maret sebesar 500.000 barel per hari dari bulan Maret, setara dengan sekitar 5% dari produksi bulan Januari.

Data yang dipasok oleh Bloomberg tampaknya mendukung teori ini, karena aliran agregat minyak mentah Rusia turun 562.000 barel per hari, atau 16%, dalam tujuh hari hingga 10 Februari, turun ke level terendah enam minggu.

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda