Harga Minyak Tergelincir, Tetapi Terbantu Perang Dagang

HARGA MINYAK TERGELINCIR, TETAPI TERBANTU PERANG DAGANG

Harga Minyak Tergelincir, Tetapi Terbantu Perang Dagang
20 August 2019 in Berita Forex Terkini - Kabar Pasar Hari Ini - by Eko Trijuni
Harga minyak mentah tergelincir pada hari Selasa, tetapi kerugian terbatas karena pasar ekuitas menguat dan para pelaku pasar berharap ketegangan perdagangan China-AS akan berkurang. Amerika Serikat mengatakan akan memperpanjang penangguhan hukuman yang memungkinkan Huawei Technologies China untuk membeli komponen dari perusahaan-perusahaan AS, sebagai tanda sedikit pelunakan perang dagang antara kedua negara. Minyak mentah Brent (LCOc1) telah turun 3 sen, atau 0,05%, menjadi $ 59,71 per barel, setelah naik 1,88% pada hari Senin. Minyak mentah AS (CLc1) turun 15 sen, atau 0,3%, menjadi $ 56,06 per barel, setelah naik 2,44% pada sesi sebelumnya. Perpanjangan menetapkan nada yang sangat menghibur menjelang pembicaraan perdagangan AS-China bulan depan, Stephen Innes, managing partner, VM Markets, mengatakan dalam sebuah catatan. "Pertengkaran perdagangan AS-China telah menjadi pusat kehancuran pasar minyak, yang telah mengirim ekonomi global ke jurang resesi dan berdampak negatif terhadap perkiraan permintaan minyak," katanya. Reli di pasar ekuitas di seluruh dunia dari ekspektasi yang tumbuh bahwa ekonomi global akan mengambil tindakan untuk mengatasi perlambatan pertumbuhan juga mendukung harga minyak, yang sering mengikuti saham. Bank sentral China meluncurkan reformasi suku bunga yang diharapkan dapat menurunkan biaya pinjaman perusahaan, sementara pemerintah koalisi kiri-kanan Jerman mengatakan akan siap untuk mengabaikan aturan anggaran berimbang dan mengambil utang baru untuk menghadapi kemungkinan resesi. Sementara itu, jajak pendapat tujuh analis Reuters menunjukkan bahwa persediaan minyak mentah di Amerika Serikat turun 1,9 juta barel dalam sepekan ke 16 Agustus. Jajak pendapat tersebut dilakukan sebelum adanya laporan dari American Petroleum Institute (API), sebuah kelompok industri, dan Administrasi Informasi Energi (EIA), sebuah agen dari Departemen Energi AS. API dijadwalkan untuk merilis data pada hari Selasa. Namun, harga terbebani oleh laporan dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) yang memicu kekhawatiran tentang pertumbuhan permintaan minyak. OPEC memangkas proyeksi pertumbuhan permintaan minyak global pada 2019 sebesar 40.000 barel per hari (bph) menjadi 1,10 juta barel per hari dan mengindikasikan pasar akan sedikit surplus pada tahun 2020. Para pelaku pasar juga mengamati tanda-tanda ketegangan di Timur Tengah setelah AS menyebut pembebasan sebuah kapal tanker Iran di tengah-tengah konfrontasi antara Iran dan Washington yang tidak menguntungkan dan memperingatkan Yunani dan pelabuhan-pelabuhan Mediterania agar tidak membantu kapal itu.
Anda ingin berita fundamentalreal time dan lebih tajamyang terbuktimenghasilkan 13.925 pips dalam 9 bulan? Daftarkan diri Anda sekarang juga, dan dapatkan Signal Trading melalui aplikasi Quick Pro Trading Assistant dan WhatssApp disini. Silakan kemukakan pendapat Anda tentang analisa kami di kolom komentar.
  [av_hr class='short' height='50' shadow='no-shadow' position='center'] [av_magazine link='post_tag,121,278,276' items='3' offset='0' thumbnails='aviaTBthumbnails' heading_active='aviaTBheading_active' heading='Berita Lainnya' heading_link='manually,https://www.foreximf.com/berita/' heading_color='theme-color' heading_custom_color='#ffffff' first_big_pos='top']

Share :

FOREXimf Footer Background