Harga Minyak Terangkat Oleh Melemahnya Dolar

HARGA MINYAK TERANGKAT OLEH MELEMAHNYA DOLAR

Harga Minyak Terangkat Oleh Melemahnya Dolar
01 September 2020 in Berita Forex - by Adi Nugroho
  • Harga minyak naik pada hari Selasa, membalikkan penurunan sebelumnya dengan kenaikan ekuitas dan penurunan dolar AS.
  • Dolar berada di level terendah dalam lebih dari dua tahun terhadap mata uang utama, tertekan oleh pelonggaran kebijakan inflasi Federal Reserve AS minggu lalu.
  • Rilis Data manufaktur China yang kuat juga mengangkat harga minyak

Harga minyak naik pada hari Selasa, membalikkan penurunan semalam dengan latar belakang kenaikan ekuitas dan penurunan dolar AS.

Minyak mentah berjangka Brent LCOc1 naik 63 sen menjadi $ 45,91 per barel pada 1344 GMT sementara minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) naik 51 sen, mencapai $ 43,12 per barel.

Dolar berada pada level terendah dalam lebih dari dua tahun terhadap mata uang utama, tertekan oleh pelonggaran kebijakan inflasi Federal Reserve AS minggu lalu, membuat komoditas yang dihargakan dalam dolar lebih murah bagi pembeli global.

Data manufaktur China yang kuat juga mengangkat harga minyak, kata Jeffrey Halley, analis pasar senior di OANDA.

Indeks Manajer Pembelian (PMI) Manufaktur Caixin / Markit menunjukkan aktivitas pabrik China berkembang pada laju tercepat dalam hampir satu dekade bulan lalu, didukung oleh peningkatan pertama dalam pesanan ekspor baru tahun ini.

Namun minyak, yang sering bergerak seiring dengan ekuitas, tetap terkekang oleh kekhawatiran permintaan.

Analis PVM Tamas Varga mengatakan harga minyak kemungkinan akan bergerak di bawah level baru-baru ini, mengutip revisi turun yang cukup besar untuk perkiraan permintaan paruh kedua oleh Badan Energi Internasional dan Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC).

Dalam jajak pendapat Reuters terhadap 43 analis dan ekonom, permintaan minyak global terlihat menyusut antara 8-10 juta barel per hari (bph) versus konsensus Juli 7,2-8,5 juta barel per hari.

Brent diperkirakan mencapai rata-rata $ 42,75 per barel pada tahun 2020, naik dari konsensus Juli $ 41,50 dan dibandingkan dengan harga rata-rata $ 42,60 sepanjang tahun ini. Rata-rata Brent diperkirakan akan mencapai $ 50,45 pada tahun 2021.

Prospek harga minyak mentah AS 2020 CLc1 naik menjadi $ 38,82 per barel dari $ 37,51 pada bulan Juli.

Menjelang rilis data stockpile AS dari American Petroleum Institute, yang akan dirilis pada 2030 GMT, jajak pendapat Reuters menemukan bahwa analis memperkirakan stok minyak mentah AS telah turun sekitar 2 juta barel dalam seminggu hingga 28 Agustus.

Ingin trading dengan lebih pasti dan percaya diri?

Download QuickPro App dan dapatkan peluang trading secara real-time tanpa perlu khawatir ketinggalan peluang + akses tanpa batas ke berbagai strategi dan robot (khusus nasabah)

Webinar Auto Trading

Share :