Harga Minyak Rebound Karena Output AS

HARGA MINYAK REBOUND KARENA OUTPUT AS

Harga Minyak Rebound Karena Output AS
01 October 2019 in Berita Forex Terkini - Kabar Pasar Hari Ini - by Eko Trijuni
Harga minyak rebound di awal perdagangan Asia pada hari Selasa setelah produksi di produsen minyak terbesar dunia jatuh pada kuartal ketiga, meskipun kekhawatiran permintaan terus menjaga harga. Minyak mentah berjangka Brent naik 44 sen, atau 0,7% menjadi $ 59,69 per barel, sementara minyak mentah West Texas Intermediate (CLc1) AS naik 39 sen, atau 0,7%, pada $ 54,46 per barel. Minyak terluka oleh perlambatan pertumbuhan ekonomi global di tengah perang perdagangan AS-China. "Asia telah melihat beberapa aksi ambil untung dari uang jangka pendek dan pemburu barang murah lainnya," Jeffrey Halley, seorang analis pasar senior untuk Asia Pasifik di OANDA di Singapura, mengatakan. " Ekonomi global yang melambat dan pemulihan produksi Saudi lebih besar daripada faktor risiko Timur Tengah untuk saat ini." Harga minyak kemungkinan akan tetap stabil, dengan Brent rata-rata $ 65,19 per barel dan WTI $ 57,96 pada 2019, karena permintaan yang melemah melebihi guncangan pasokan, sebuah survei Reuters menunjukkan. Saudi Aramco telah memulihkan produksi minyak penuh dan kapasitas ke tingkat yang mereka miliki sebelum serangan terhadap fasilitasnya pada 14 September, menurut kepala cabang perdagangannya mengatakan pada hari Senin. Arab Saudi memompa sekitar 9,78 juta barel per hari (bph) pada Agustus. Namun, output OPEC turun ke level terendah dalam delapan tahun pada September pada 28,9 juta barel per hari, turun 750.000 barel per hari dari angka revisi Agustus dan total bulanan terendah sejak 2011, menurut sebuah survei terpisah Reuters menemukan. Output di dua produsen terbesar dunia, Amerika Serikat dan Rusia, juga turun masing-masing pada bulan Juli dan September. Output Rusia turun menjadi 11,24 juta barel per hari pada 1-29 September, turun dari 11,29 juta barel per hari pada bulan sebelumnya, kata sumber, meskipun masih di atas kuota yang ditetapkan dalam kesepakatan produksi antara Rusia dan OPEC. Output minyak mentah AS turun 276.000 barel per hari pada Juli menjadi 11,81 juta barel per hari karena produksi federal lepas pantai Teluk Meksiko turun, menurut laporan bulanan Administrasi Informasi Energi AS yang dirilis pada Senin. Produksi A.S. memuncak pada 12,12 juta barel per hari pada bulan April.
Anda ingin berita fundamental real time dan lebih tajamyang terbuktimenghasilkan 13.925 pips dalam 9 bulan? Daftarkan diri Anda sekarang juga, dan dapatkan Signal Trading melalui aplikasi Quick Pro Trading Assistant disini. Silakan kemukakan pendapat Anda tentang analisa kami di kolom komentar.
  [av_hr class='short' height='50' shadow='no-shadow' position='center'] [av_magazine link='post_tag,121,278,276' items='3' offset='0' thumbnails='aviaTBthumbnails' heading_active='aviaTBheading_active' heading='Berita Lainnya' heading_link='manually,https://www.foreximf.com/berita/' heading_color='theme-color' heading_custom_color='#ffffff' first_big_pos='top']

Share :

FOREXimf Footer Background