Harga Minyak Rebound Setelah Data di AS
STOP TRADING SEBENTAR,
STRATEGI INI HASILKAN
+532% DRAWDOWN HANYA  ±20% CEK DISINI !

HARGA MINYAK REBOUND SETELAH DATA DI AS

Harga Minyak Rebound Setelah Data di AS
10 June 2021 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Adi Nugroho
  • Harga minyak naik pada hari Kamis sehari setelah tergelincir pada data yang menunjukkan permintaan bahan bakar musim mengemudi AS yang lemah
  • Pelaku pasar mengamati data ekonomi AS yang akan datang.
  • Minyak berjangka West Texas Intermediate AS naik 11 sen, atau 0,16%, menjadi $70,07 per barel, bertahan di dekat level tertinggi sejak Oktober 2018
  • Stok minyak mentah AS yang mencakup Cadangan Minyak Strategis (SPR) turun untuk minggu ke-11 berturut-turut

Harga minyak naik pada hari Kamis sehari setelah tergelincir pada data yang menunjukkan permintaan bahan bakar musim mengemudi AS yang lemah.

Minyak mentah berjangka Brent naik 18 sen, atau 0,25%, pada $72,40 per barel, bertahan di level tertinggi yang tidak terlihat sejak Mei 2019.

Minyak berjangka West Texas Intermediate AS naik 11 sen, atau 0,16%, menjadi $70,07 per barel, mendekati level tertinggi sejak Oktober 2018.

"Pasar pulih secara mengesankan dari laporan EIA mingguan yang suram kemarin, penurunan permintaan bensin mingguan sangat mengecewakan," kata Tamas Varga, analis di PVM Oil Associates.

"Akan menarik untuk melihat apakah laporan bulanan OPEC yang akan dirilis nanti akan mengkonfirmasi penilaian permintaan optimis bulan lalu untuk paruh kedua tahun ini. Jika ya, seperti yang diharapkan, itu akan mendukung harga minyak."

Varga menambahkan bahwa data inflasi AS dan klaim pengangguran akan memberikan lebih banyak arahan tentang kesehatan ekonomi terbesar dunia dan petunjuk apakah Federal Reserve mungkin mulai mengurangi stimulus.

Stok minyak mentah AS yang mencakup Cadangan Minyak Strategis (SPR) turun untuk minggu ke-11 berturut-turut karena kilang meningkatkan produksi, tetapi persediaan bahan bakar tumbuh tajam karena permintaan konsumen yang lemah.

Persediaan minyak mentah yang tidak termasuk SPR turun 5,2 juta barel dalam seminggu hingga 4 Juni menjadi 474 juta barel, penurunan mingguan ketiga berturut-turut. Tetapi stok bahan bakar naik tajam, dengan pasokan produk turun menjadi 17,7 juta barel per hari (bph) dibandingkan 19,1 juta minggu sebelumnya.

Permintaan bensin tersirat turun menjadi 8,48 juta barel per hari dalam seminggu hingga 4 Juni, turun dari 9,15 juta barel per hari dari minggu sebelumnya, tetapi naik dari 7,9 juta barel per hari tahun lalu, data EIA menunjukkan.

Membebani harga, permintaan bahan bakar India merosot pada Mei ke level terendah sejak Agustus tahun lalu, dengan gelombang COVID-19 kedua menghambat mobilitas dan mematikan aktivitas ekonomi di konsumen minyak terbesar ketiga di dunia.

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :