Harga Minyak Mencapai Level Tertinggi Tiga Bulan

HARGA MINYAK MENCAPAI LEVEL TERTINGGI TIGA BULAN

Harga Minyak Mencapai Level Tertinggi Tiga Bulan
13 December 2019, 19:29 WIB in Berita Forex - by Eko Trijuni

Harga minyak memperpanjang kenaikan pada hari Jumat, mencapai level tertinggi tiga bulan karena Amerika Serikat dan China bergerak lebih dekat ke resolusi perang perdagangan selama 18 bulan.

Brent futures (LCOc1) naik 43 sen, atau 0,7%, menjadi $ 64,63 per barel, tertinggi sejak 23 September. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) (CLc1) naik 31 sen, atau 0,5%, menjadi $ 59,49 per barel, tertinggi sejak 16 September.

“Selera risiko berjalan liar setelah Trump mengisyaratkan dia membuat kesepakatan dengan China dan itu hanya akan positif untuk perkiraan permintaan global untuk minyak mentah,” kata Edward Moya, analis pasar senior di OANDA.

Kemerosotan dolar AS terhadap latar belakang pound yang kuat juga membantu mendorong harga komoditas, kata Margaret Yang, analis pasar di CMC Markets.

“Jika kita melihat kemajuan lebih jauh dengan perang perdagangan AS-China, kita bisa melihat PDB global naik setengah persen pada tahun 2020 dan itu akan melakukan keajaiban untuk perkiraan permintaan minyak mentah,” kata Moya.

Sementara kesepakatan perdagangan yang akan mengakhiri ketidakpastian dapat memberikan kesempatan bagi permintaan minyak dalam waktu dekat.

“Keraguan yang masih melekat tentang permintaan akan membatasi kenaikan harga,” kata ANZ Bank dalam sebuah catatan pada hari Jumat.

Sementara itu Gedung Putih telah setuju untuk menangguhkan beberapa tarif pada barang-barang China dan mengurangi yang lain sebagai imbalan atas janji Beijing untuk menaikkan pembelian produk pertanian A.S. pada tahun 2020, sumber mengatakan pada hari Kamis.

Namun Gedung Putih tidak mengeluarkan pernyataan resmi, mengajukan pertanyaan tentang apakah persyaratan telah disetujui oleh kedua belah pihak.

Melihat lebih jauh ke depan, laporan Badan Energi Internasional pada hari Kamis menunjuk pada tekanan di masa depan pada harga minyak, memprediksi kenaikan tajam dalam persediaan global meskipun ada kesepakatan oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya untuk memperdalam penurunan produksi.

Itu kontras dengan penelitian OPEC sendiri, yang memperkirakan defisit kecil di pasar tahun depan karena pembatasan pasokan Arab Saudi bahkan sebelum perjanjian pemotongan terbaru berlaku.

Harga minyak mencapai tertinggi dalam tiga bulan karena kesepakatan perdagangan AS-China terbentuk

FOREXimf Footer Background