Harga Minyak Kembali Naik di Tengah Penguatan US Dolar
DILARANG TRADING! Sebelum Pakai Strategi Ini dan Hasilkan +198%

HARGA MINYAK KEMBALI NAIK DI TENGAH PENGUATAN US DOLAR

Harga Minyak Kembali Naik di Tengah Penguatan US Dolar
21 June 2021 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Adi Nugroho
  • Harga minyak mentah mendapatkan dukungan positif dan kembali rebound. Naiknya harga minyak mentah ini seiring permintaan komoditas yang tinggi secara keseluruhan, yang telah diamati sejak awal musim panas
  • Jeda dalam negosiasi tentang dimulainya kembali kesepakatan nuklir dengan Iran, yang mungkin mengindikasikan penundaan pasokan dari OPEC juga mendukung harga minyak
  • Di pasar mata uang, EURUSD tetap di bawah tekanan setelah penurunan mingguan terkuat dalam tiga bulan

Pada awal minggu, Brent dan WTI naik nilainya. Ini difasilitasi oleh permintaan komoditas yang tinggi secara keseluruhan, yang telah diamati sejak awal musim panas.

Juga, jeda dalam negosiasi tentang dimulainya kembali kesepakatan nuklir dengan Iran, yang mungkin mengindikasikan penundaan pasokan dari OPEC, juga berperan terhadap naiknya harga minyak.

Brent berjangka untuk Agustus telah naik 35 sen, atau 0,5%, menjadi $73,86 per barel sejak awal sesi Senin. WTI untuk Juli naik 41 sen, atau 0,6%, menjadi $72,05 di pagi hari. Rebound juga mendorong harga minyak spot di Eropa dan Asia ke tertinggi multi-bulan.

Secara keseluruhan, kedua kontrak melanjutkan tren naik dalam empat minggu terakhir, menemukan pengemudi dalam kecepatan vaksinasi yang semakin optimis di seluruh dunia dan dimulainya kembali penerbangan selama liburan musim panas.

Di pasar mata uang, EURUSD tetap di bawah tekanan di sekitar level awal April setelah penurunan mingguan terkuat dalam tiga bulan.

Minat investor pada aset berisiko memudar setelah Ketua Federal Reserve St. Louis James Bullard mengatakan pada hari Jumat bahwa langkah regulator ke pengetatan moneter yang lebih cepat adalah respons "alami" terhadap pertumbuhan ekonomi.

Khususnya, pada situasi dengan inflasi: kenaikannya lebih cepat dari perkiraan, karena negara ini sedang memulihkan diri dari pandemi.

Terhadap latar belakang ini, skenario yang paling mungkin adalah penguatan serius dolar terhadap euro. Kecuali tentu saja ada perubahan signifikan pada suku bunga Eropa, dan jika EURUSD gagal menembus di atas 1,1970.

Pada saat yang sama, kita tidak boleh mengandalkan nilai tukar mata uang Amerika yang stabil: bank sentral negara lain harus terlebih dahulu menyetujui rencana untuk menormalkan kebijakan nasional ketika ekonomi mereka pulih dari konsekuensi pandemi, dan indikator utama meningkat dari tingkat depresi.

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :