EURUSD Turun Kembali di Bawah 1,1800, Virus dan Hubungan Tiongkok-Amerika
TRADING EMAS DAPAT EMAS TANPA DIUNDI, LEVERAGE 1:200 
 DAPATKAN EMAS LEBIH BANYAK, LEBIH UNTUNG!

EURUSD TURUN KEMBALI DI BAWAH 1,1800, VIRUS DAN HUBUNGAN TIONGKOK-AMERIKA

EURUSD Turun Kembali di Bawah 1,1800, Virus dan Hubungan Tiongkok-Amerika
29 March 2021 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Adi Nugroho
  • EUR/USD memudarkan langkah pemulihan hari Jumat lalu karena sentimen memburuk pada awal minggu ini.
  • Jerman kembali dikunci, dokter Prancis memperingatkan peningkatan pasien COVID-19 di ICU.
  • USTR mengisyaratkan tidak ada keringanan tarif untuk China, ECB's Lane menyarankan pelonggaran kebijakan moneter yang diperpanjang.
  • Tidak adanya data penting pada hari Senin, berita risiko tetap sebagai kunci penggerak pasar.

EUR/USD berjuang di sekitar rendah intraday 1,1788, di 1,1791, di tengah sesi Asia awal pada hari Senin. Dengan demikian, pasangan mata uang utama melemah setelah gagal memperpanjang kinerja optimis hari Jumat.

Di antara tantangan utama untuk kenaikan EUR/USD, kekhawatiran virus corona (COVID-19) adalah kuncinya karena blok tersebut sudah berjuang dengan vaksin dan memburuknya kondisi virus di dalam negeri akan menunda pemulihan ekonomi.

Meski begitu, Kanselir Jerman Angela Merkel baru-baru ini menekankan perlunya penguncian untuk pembangkit tenaga listrik di kawasan itu. Pemimpin juga memberi isyarat menggunakan hukum Federal jika diperlukan. Di sisi yang sama, dokter Prancis mengkhawatirkan pasar dengan mengomunikasikan pasien covid-19 baru pada 2021 di Intensive Care Unit (ICU).

Di tempat lain, Perwakilan Dagang AS (USTR) Katherine Tai mengesampingkan setiap perubahan pada tarif Amerika di China, untuk saat ini, tetapi tidak menahan diri dari pembicaraan baru dari Beijing.

Perlu disebutkan bahwa komentar dari kepala ekonom ECB Philip Lane, yang diterbitkan melalui Reuters pada hari Sabtu, menunjukkan stimulus ekonomi lebih lanjut untuk blok tersebut. Para pembuat kebijakan mengatakan, "Bank Sentral Eropa harus tetap menjadi penstabil utama ekonomi zona euro karena blok tersebut berisiko menderita kerusakan jangka panjang dari resesi double-dip yang disebabkan pandemi."

Di tengah perkembangan saat ini, S&P 500 Futures turun 0,13% intraday meskipun sentimen optimis Wall Street pada hari Jumat.

Selanjutnya, kurangnya data/acara utama di kalender, ditambah dengan perayaan pra-Jumat Agung di Barat, yang cenderung membuat pasar sepi karena covid, dapat membuat pasar global kurang aktif. Namun, katalis risiko harus diikuti untuk dorongan segar

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :