Euro Melemah Seiring Lemahnya Data Q4

EURO MELEMAH SEIRING LEMAHNYA DATA Q4

Euro Melemah Seiring Lemahnya Data Q4
31 January 2020 in Berita Forex Terkini - by Eko Trijuni

Euro jatuh pada awal perdagangan Eropa Jumat, dibebani oleh tanda-tanda kelemahan di dua ekonomi terbesar di kawasan itu.

EUR / USD diperdagangkan pada $ 1,1027, turun 0,1%, sementara EUR / GBP turun 0,2% menjadi 0,8398.

Pertama, penjualan ritel Jerman merosot 3.3% pada bulan Desember, jumlah yang jauh lebih lemah dari yang diharapkan.

Penjualan ritel adalah indikator yang mudah berubah, tetapi angka yang mengecewakan ini datang sebagai kejutan setelah indikator sentimen GfK pada hari Rabu menyarankan bahwa moral konsumen di ekonomi terbesar zona euro itu sehat.

Sebelumnya Jumat, data resmi menunjukkan ekonomi Perancis secara tak terduga berkontraksi pada kuartal terakhir tahun lalu, dengan PDB menyusut 0,1%, yang pertama kali sejak Emmanuel Macron mengambil alih sebagai Presiden.

Ini jauh lebih lemah dari yang diharapkan, karena rata-rata ekonom memperkirakan pertumbuhan 0,2% pada kuartal tersebut.

Perancis telah dilanda gelombang pemogokan di tengah protes terhadap usulan reformasi pensiun Macron yang kontroversial.

Data awal untuk PDB zona euro akan di rilis hari ini. Angka-angka Perancis mungkin sebagian diimbangi dengan yang lebih baik dari yang diperkirakan dari Spanyol, di mana PDB tumbuh 0,5% daripada 0,4% yang diharapkan.

Sementara itu Sterling naik, setelah kepercayaan konsumen mencapai tertinggi 16-bulan pada bulan Januari, pada hari di mana UK secara resmi meninggalkan Uni Eropa. GBP / USD berada di level tertinggi tiga minggu di $ 1,3140.

Di tempat lain, Futures Indeks Dolar AS, yang melacak greenback terhadap mata uang lainnya, naik 0,1% menjadi 97,73.

Dollar AS tetap dalam permintaan sebagai bentuk safe haven karena jumlah kematian dari virus corona China mencapai 200, dengan mendekati 10.000 orang yang terkena dampak.

“Saya telah melihat kapasitasnya dan saya percaya (China) akan mengendalikan wabah ini sesegera mungkin,” kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus pada saat mengumumkan wabah virus sebagai darurat kesehatan global.

Share :

FOREXimf Footer Background