Euro Jatuh di Kisaran $ 1,18 Karena Gelombang Covid Ketiga Melanda UE, Para Ahli Memperingatkan
STOP TRADING SEBENTAR,
STRATEGI INI HASILKAN
+532% DRAWDOWN HANYA  ±20% CEK DISINI !

EURO JATUH DI KISARAN $ 1,18 KARENA GELOMBANG COVID KETIGA MELANDA UE, PARA AHLI MEMPERINGATKAN

Euro Jatuh di Kisaran $ 1,18 Karena Gelombang Covid Ketiga Melanda UE, Para Ahli Memperingatkan
25 March 2021 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Adi Nugroho
  • Euro jatuh terhadap dolar pada hari Rabu kemarin dan berpotensi turun di bawah $ 1,18
  • Pelemahan euro karena gelombang ketiga Covid-19 mengancam prospek blok ekonomi di Kawasan eropa.
  • EURUSD turun 0,22% menjadi $ 1,1823 dan dapat melanjutkan tren bearishnya karena AS tampaknya berada di jalur untuk pemulihan yang lebih kuat berkat peluncuran vaksin yang cepat, sementara UE berada di tengah-tengah penguncian
  • Euro menuju kemerosotan kedua berturut-turut terhadap greenback karena para pedagang terus memangkas taruhan bullish mereka, menurut data dari Komisi Perdagangan Berjangka Chicago.

Euro jatuh terhadap dolar pada hari Rabu dan berpotensi turun di bawah $ 1,18 karena gelombang ketiga Covid-19 mengancam prospek blok ekonomi.

EUR/USD turun 0,22% menjadi $ 1,1823 dan dapat melanjutkan tren bearishnya karena AS tampaknya berada di jalur untuk pemulihan yang lebih kuat berkat peluncuran vaksin yang cepat, sementara UE berada di tengah-tengah penguncian.

Ada beberapa penangguhan hukuman di depan penguncian untuk Jerman, mesin ekonomi Eropa, karena Kanselir Angela Merkel hari ini membatalkan rencana untuk penguncian Paskah yang lebih keras di tengah kritik yang meluas.

"Ketidakpastian saat ini tentang gelombang ketiga ... meningkatkan risiko bahwa EUR-USD tergelincir di bawah 1,18," kata Commerzbank dalam sebuah catatan.

Data ekonomi, sementara itu, kemungkinan akan memainkan peran kedua dari dinamika pandemi yang sedang berlangsung karena banyak yang mengharapkan langkah-langkah ekonomi di kedua arah tidak mungkin memicu bank Sentral Eropa untuk bertindak.

"[Dengan] gelombang Covid ketiga, data kemungkinan akan terus terlihat untuk saat ini, terutama dibandingkan dengan AS," tambah Commerzbank. "Publikasi data menjadi kurang relevan akhir-akhir ini karena tidak mengarah pada keputusan yang menentukan di pihak ECB."

Pernyataan bank tersebut agak didukung karena mata uang tunggal mengabaikan data ekonomi yang menunjukkan hasil manufaktur yang diharapkan lebih baik di blok tersebut.

Data pada hari Rabu menunjukkan aktivitas manufaktur yang lebih kuat untuk bulan Maret. Indeks untuk manufaktur naik 4,6 poin menjadi 62,4, sedangkan indeks untuk jasa naik 3,1 poin menjadi 48,8.

Euro menuju kemerosotan kedua berturut-turut terhadap greenback karena para pedagang terus memangkas taruhan bullish mereka, menurut data dari Komisi Perdagangan Berjangka Chicago.

Pedagang spekulatif memangkas posisi beli bersih mereka di euro sebesar 12.000 menjadi 90.000 untuk pekan yang berakhir 16 Maret.

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :