Emas Mencapai 3-Minggu Tertinggi, di Jalur Kembali ke $ 1.600

EMAS MENCAPAI 3-MINGGU TERTINGGI, DI JALUR KEMBALI KE $ 1.600

Emas Mencapai 3-Minggu Tertinggi, di Jalur Kembali ke $ 1.600
28 January 2020 in Berita Forex Terkini - Kabar Pasar Hari Ini - by Eko Trijuni

Faktor ketakutan di seluruh pasar seperti angin dari surga untuk emas. Baik emas dan berjangka dari logam kuning menembus kunci $ 1.580 per ons resistensi pada hari Senin sebelum mengkonsolidasikan kenaikan, meskipun analis mengatakan target $ 1.600 tampaknya masih dalam jangkauan pasar.

Emas berjangka untuk pengiriman Februari di New York COMEX ditutup naik $ 5,50, atau 0,4%, pada $ 1,577,40 per ounce. Ini sebelumnya mencapai $ 1.588,10, puncaknya sejak 8 Januari.

Spot gold, yang melacak perdagangan langsung dalam bullion, naik $ 10,38, atau 0,7%, pada $ 1,580,74 per ons pada pukul 15:00 ET (20:00 GMT), setelah mencapai tertinggi tiga minggu di $ 1,588,62.

“Uptrend dapat diperkirakan akan berlanjut jika pasar naik di atas level resistance $ 1.588, yang akan diikuti dengan mencapai level resistance $ 1.600,” Anton Kolhanov, seorang pedagang independen dan ahli strategi teknis untuk emas, mengatakan pada hari Senin.

Emas sempat mencapai tertinggi tujuh tahun di atas $ 1.600 pada 8 Januari dari lonjakan ketegangan AS-Iran. Sejak itu diperdagangkan dalam kisaran $ 1.550 – $ 1.580 sebelum naik lagi sejak akhir pekan lalu di tengah kekhawatiran bahwa coronavirus akan menjadi pandemi global. Coronavirus sejauh ini telah menewaskan sedikitnya 81 orang dan menginfeksi hampir 3.000 di Cina, dan menyebar ke lebih dari selusin negara, termasuk Amerika Serikat, di mana lima kasus sejauh ini telah dikonfirmasi.

“Pasar sekali lagi mengambil emas, karena daya tarik safe haven memberikan alasan lain untuk menjadi bullish,” kata TD Securities dalam catatan Senin pada logam mulia.

investor emas juga mencari tahu apa yang akan diumumkan Federal Reserve pada hari Rabu dalam pernyataan kebijakan untuk Januari.

The Fed memangkas suku bunga seperempat poin selama tiga bulan berturut-turut tahun lalu, sebelum mengakhiri siklus pelonggaran singkat dan relatif diredam pada Desember.

Sementara prospek ekonomi AS telah menguntungkan sejak itu, beberapa berharap Fed akan menaikkan suku bunga dalam waktu dekat, sebuah perkembangan yang seharusnya menjadi pertanda baik bagi emas, terutama jika krisis coronavirus berlanjut.

Share :

FOREXimf Footer Background