Emas Masih Terjebak Dalam Kisaran $ 1.720- $ 1.745 Minggu ini
TRADING TIPS & TRICK TERBARU - ZOOM WORKSHOP FREE UNTUK TRADER FOREX

EMAS MASIH TERJEBAK DALAM KISARAN $ 1.720- $ 1.745 MINGGU INI

Emas Masih Terjebak Dalam Kisaran $ 1.720- $ 1.745 Minggu ini
26 March 2021 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Adi Nugroho
  • Harga emas tetap tertahan dalam kisaran $ 1720- $ 1745 minggu ini di tengah kekuatan yang bertentangan dari dolar yang lebih kuat versus imbal hasil yang lebih rendah.
  • Tetapi dengan potensi ke atas untuk USD dan imbal hasil, prospek jangka panjang emas tidak cukup bagus.

Harga emas tetap terkunci dalam kisaran pertengahan $ 1720-an minggu ini hingga pertengahan-$ 1740-an, dengan harga baru-baru ini naik ke atas kisaran ini sebelum kembali tertekan.

Seperti yang telah terjadi sepanjang minggu, harga emas spot tetap terperangkap di antara kekuatan yang bertentangan dari dolar AS yang secara bertahap naik (DXY sekarang telah merangkak setinggi 92,70-an, level tertinggi sepanjang tahun ini, setelah menembus di atas 92,00 pada hari Selasa) versus penurunan imbal hasil obligasi pemerintah AS.

Aksi jual pasar obligasi yang telah mendorong imbal hasil yang lebih tinggi telah berkurang minggu ini, kemungkinan sebagai akibat dari aksi ambil untung oleh obligasi yang mengalami shorting, serta imbal hasil yang lebih tinggi yang menarik tingkat investasi yang lebih besar - beberapa lelang utang pemerintah AS terakhir telah berjalan dengan baik dan lelang catatan 7 tahun menjadi fokus untuk sesi selanjutnya.

Sementara itu, tawaran safe-haven ke pasar obligasi mungkin juga membantu mendorong imbal hasil lebih rendah; Minggu ini telah melihat kekhawatiran tumbuh tentang penyebaran Covid-19 di Eropa dan di tempat lain, serta obrolan di AS tentang pajak perusahaan yang lebih tinggi untuk mendanai paket stimulus infrastruktur - sebagai akibatnya aset berisiko telah menderita dan ini mungkin membantu obligasi.

Jika imbal hasil obligasi terus turun, emas akan bergerak lebih tinggi, dan hanya penguatan USD lebih lanjut yang dapat menghentikan ini.

Namun di tengah latar belakang pasar saat ini, risiko untuk USD memang terlihat miring ke atas; dolar juga telah menguat di tengah nada risiko yang lebih defensif, karena pasar khawatir tentang meningkatnya kasus Covid-19 dan penguncian di Eropa dan negara-negara berkembang utama lainnya, serta di tengah meningkatnya ketegangan Barat versus China dan Rusia minggu ini.

Sementara prospek global telah semakin gelap, segalanya masih terlihat cukup positif di AS, dengan peluncuran vaksin yang berjalan dengan baik dan pemulihan ekonomi saat ini terlihat sangat sesuai (data survei untuk bulan Maret telah sangat positif).

Pejabat Fed, meskipun mengakui bahwa jalan panjang untuk pemulihan ekonomi penuh, bersikap bullish pada ekonomi AS tahun ini dan beberapa bahkan berbicara tentang kenaikan pada 2022 dan 2023.

Narasi optimisme di AS tetapi meningkatnya pesimisme di luar negeri telah telah mendukung USD dan, jika terus berlanjut, ini bisa merugikan logam mulia, atau setidaknya merampas keuntungan yang mungkin mereka peroleh dari imbal hasil obligasi yang lebih rendah.

Bukan berarti sebagian besar analis mengharapkan imbal hasil obligasi turun secara substansial lebih jauh dari sini; optimisme ekonomi AS yang disebutkan di atas, jika terus berlanjut (seperti yang diperkirakan sebagian besar akan terjadi) kemungkinan akan terus mendorong imbal hasil lebih tinggi, bahkan jika kenaikannya bergelombang (seperti yang terjadi minggu ini). Dalam jangka panjang, ini tidak mungkin positif untuk emas

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Ikuti Happy Trader

Share :