Emas Masih Bergerak Di Atas $1.800, Powell Fed Menjadi Fokus
STOP TRADING SEBENTAR,
STRATEGI INI HASILKAN
+532% DRAWDOWN HANYA  ±20% CEK DISINI !

EMAS MASIH BERGERAK DI ATAS $1.800, POWELL FED MENJADI FOKUS

Emas Masih Bergerak Di Atas $1.800, Powell Fed Menjadi Fokus
14 July 2021 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Adi Nugroho
  • Emas tetap defensif di atas $1.800, di sekitar $1.807 selama awal sesi Asia pada hari Rabu
  • Imbal hasil obligasi Treasury AS berjuang untuk mendapatkan daya tarik meskipun data inflasi yang dirilis cukup kuat.
  • Logam kuning bergerak di antara $1.817 dan $1.798 saat pasar bereaksi terhadap data inflasi AS yang kuat
  • Pelaku pasar menunggu pidato Ketua Fed Jerome Powell tentang Laporan Kebijakan Moneter Semi Tahunan di hadapan Komite Jasa Keuangan DPR.

Emas tetap bertahan di atas $1.800, di sekitar $1.807 selama awal sesi Asia pada hari Rabu. Logam kuning bergerak di antara $1.817 dan $1.798 saat pasar bereaksi terhadap data inflasi AS yang kuat.

Namun, pergerakan berikut telah tertahan di dekat $1.805–10 karena para pedagang menunggu pidato Ketua Fed Jerome Powell tentang Laporan Kebijakan Moneter Semi-Tahunan di hadapan Komite Jasa Keuangan DPR.

Selain sentimen hati-hati menjelang Powell Fed, kekhawatiran varian Delta virus corona (COVID-19) juga menjadi fokus pelaku pasar.

Oleh karena itu, pedagang emas dapat menyaksikan sesi yang lesu di Asia tetapi kekuatan dolar AS dapat terus menahan kenaikan logam mulia.

Setelah ditutup hampir tidak berubah pada hari Senin, pasangan XAU/USD bergerak sideways di sekitar $1.810 pada paruh pertama hari pada hari Selasa.

Penguatan USD yang diperbarui setelah data inflasi AS menyebabkan emas sempat turun ke support $1.800 di awal sesi Amerika tetapi harga kembali rebound ke atas.

Data bulanan yang diterbitkan oleh Biro Statistik Tenaga Kerja AS menunjukkan bahwa Indeks Harga Konsumen (CPI) melonjak menjadi 5,4% secara tahunan di bulan Juni dari 5% di bulan Mei.

Dengan reaksi awal, Indeks Dolar AS (DXY) melonjak ke tertinggi lima hari di 92,73. Meski kemudian USD kehilangan momentumnya. Namun demikian, DXY tetap di jalur untuk ditutup di wilayah positif dan terakhir terlihat naik 0,4% di 92,58.

Sementara itu, laporan inflasi gagal memicu reli dalam imbal hasil obligasi Treasury AS, membenarkan pandangan bahwa investor melihat kenaikan tekanan harga bersifat sementara. Patokan imbal hasil obligasi Treasury AS 10-tahun, yang naik lebih dari 5% dalam dua hari perdagangan sebelumnya, saat ini datar pada hari ini di 1,36%.

Dengan keluarnya data CPI, fokus pasar beralih ke laporan tengah tahunan Ketua FOMC Jerome Powell kepada Kongres tentang keadaan ekonomi AS yang akan dimulai pada hari Rabu.

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :