Dollar AS Melemah, Fokus Bergeser ke The Fed

DOLLAR AS MELEMAH, FOKUS BERGESER KE THE FED

Dollar AS Melemah, Fokus Bergeser ke The Fed
04 December 2018 in Berita Forex Terkini - Kabar Pasar Hari Ini - by Eko Trijuni

Berita forex hari ini,Dollar AS melemah terhadap mata uang utama pada hari Selasa, karena mencairnya ketegangan perdagangan antara Washington dan Beijing.

Mata uang seperti dolar Australia dan yuan Cina, yang tertekan oleh perang perdagangan, diperkirakan akan tetap kuat versus greenback dalam beberapa minggu mendatang seiring meningkatnya sentimen investor.

"Untuk saat ini, tampaknya China telah mendapatkan yang terbaik dari G20 dan kami berharap yuan dan dolar Aussie akan tetap didukung," kata Nick Twidale, chief operating officer di Rakuten Securities.

Kepercayaan investor di pasar mata uang telah didukung oleh kesepakatan pada Sabtu antara Washington dan Beijing pada KTT G20 di Argentina dalam 90 hari ke depan.

Dolar Australia sedikit lebih tinggi di perdagangan Asia. Reserve Bank of Australia mengadakan pertemuan kebijakannya pada hari Selasa di mana diharapkan untuk mempertahankan suku bunga ditahan.

Indeks dolar, versus enam mata uang utama, turun 0.1 persen pada 96,94.

Analis sekarang mengharapkan fokus pasar beralih dari masalah perdagangan ke kebijakan moneter Federal Reserve AS.

Untuk sebagian besar tahun 2018, dolar telah didukung oleh ekonomi AS yang kuat dan Fed yang relatif hawkish, yang secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga pada akhir bulan ini.

Pasar telah memperkirakan probabilitas 87 persen dari kenaikan suku bunga pada pertemuan Fed pada 18-19 Desember.

Dolar berada di bawah tekanan pekan lalu ketika pasar mengambil komentar Ketua Fed Jerome Powell sebagai mengisyaratkan laju lebih lambat dari kenaikan suku bunga. Powell dijadwalkan untuk memberi kesaksian di depan Komite Ekonomi Gabungan kongres, yang tanggalnya belum dikonfirmasi.

Nada yang lebih dovish dari The Fed pekan lalu telah menyebabkan pasar mempertanyakan berapa kali bank sentral akan menaikkan suku bunga pada 2019.

"Dengan data yang tetap kuat, kami pikir Fed akan mendaki dua kali pada 2019 kami tetap cukup bullish terhadap dolar," tambah Twidale.

Yen diperdagangkan di 113,31, dengan greenback kehilangan 0.3 persen terhadap mata uang Jepang.

Di tempat lain, sterling sedikit lebih rendah pada $ 1.2724. Pada hari Senin, pound turun di bawah $ 1.27 untuk pertama kalinya sejak 31 Oktober.

Sterling telah membukukan kerugian selama tiga minggu berturut-turut karena para pelaku pasar bertaruh bahwa Perdana Menteri Inggris Theresa May tidak akan dapat meneruskan transaksi Brexit melalui parlemen pada 11 Desember.

 

Jika Anda menginginkan berita fundamental real time dan lebih tajam, silakan coba layanan Signal Trading Trial kami melalui aplikasi Whatsapp.

Silakan kemukakan pendapat Anda tentang update berita fundamental kami di kolom komentar.

[av_magazine link='post_tag,121,278,276' items='3' offset='0' thumbnails='aviaTBthumbnails' heading_active='aviaTBheading_active' heading='Berita Lainnya' heading_link='manually,https://www.foreximf.com/berita/' heading_color='theme-color' heading_custom_color='#ffffff' first_big_pos='top']

Share :

FOREXimf Footer Background