Dolar Melemah seiring Sentimen Risiko Meningkat

DOLAR MELEMAH SEIRING SENTIMEN RISIKO MENINGKAT

Dolar Melemah seiring Sentimen Risiko Meningkat
07 April 2020 in Berita Forex Terkini - Kabar Pasar Hari Ini - by Eko Trijuni

Dolar cenderung tertekan pada hari Selasa, dengan sentimen risiko didorong oleh perkiraan bahwa virus telah memuncak di beberapa negara di Eropa, sementara AS juga telah melihat bukti perbaikan yang tersebar.

Pada pukul 3:10 ET (0710 GMT), Indeks Dolar AS, yang melacak greenback terhadap enam mata uang lainnya, dikisaran 100,235, turun 0,5%, dengan loonie, Aussie, dan kiwi semuanya naik lebih dari 1%. USD / JPY turun 0,3% menjadi 108,88, sementara EUR / USD naik 0,6% menjadi 1,0859. GBP / USD naik 0,7% menjadi 1,2316 bahkan ketika Perdana Menteri Boris Johnson dipindahkan ke perawatan intensif semalam karena gejala COVID-19 yang memburuk.

Jumlah kematian harian Spanyol turun pada hari Senin untuk hari keempat menjadi 637, level terendah sejak 24 Maret, sementara Italia melaporkan 525 kematian pada hari Minggu, paling sedikit sejak 19 Maret (meskipun kematian kembali pada hari Senin). Di New York, pusat penyebaran wabah di A.S., Gubernur Andrew Cuomo pada hari Senin mengatakan bahwa tingkat kematian negara bagian telah “secara efektif rata selama dua hari terakhir.”

Euro akan menjadi fokus nanti karena menteri keuangan zona euro mengadakan panggilan teleconference untuk membahas strategi untuk mendanai respons kebijakan kawasan terhadap virus. Berbagai ide dan skema bersaing untuk mendapatkan perhatian, tetapi keinginan Spanyol dan Italia untuk ‘coronabonds’ yang dikeluarkan bersama dan dijamin kemungkinan akan ditolak oleh Jerman, Belanda dan lainnya.

Harga minyak telah menjadi faktor lain yang memengaruhi kekuatan dolar.

“USD dan minyak telah menjadi hubungan yang semakin tidak merata dengan produksi minyak AS sekarang menjadi kewajiban utama untuk USD,” kata Danske Bank, dalam sebuah catatan penelitian.

Melihat pada pertemuan Kamis dari produsen minyak mentah utama untuk membahas pengurangan pasokan, “kami pikir risikonya miring ke arah kekecewaan dan mengharapkan minyak Brent untuk tetap di bawah USD40 / bbl. Ini bisa memicu USD / JPY bergerak menuju 106 lagi dalam waktu dekat, ”tambah Danske.

Dolar juga menyerah terhadap sebagian besar mata uang pasar berkembang, dengan yuan China naik sekitar setengah persen

Share :

FOREXimf Footer Background