Dolar Melemah Karena Investor Melihat inflasi utama AS
TRADING TIPS & TRICK TERBARU - ZOOM WORKSHOP FREE UNTUK TRADER FOREX

DOLAR MELEMAH KARENA INVESTOR MELIHAT INFLASI UTAMA AS

Dolar Melemah Karena Investor Melihat inflasi utama AS
08 June 2021 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Rudy Rinaldi
  • Dolar AS melemah pada hari Selasa karena investor melihat data inflasi AS yang akan dirilis akhir pekan ini setelah data pekerjaan yang lebih lemah dari perkiraan.
  • Data pekerjaan hari Jumat, yang menunjukkan non-farm payrolls AS meningkat 559.000 pada Mei, turun 90.000 pekerjaan di bawah ekspektasi.
  • Banyak investor sekarang mengharapkan The Fed untuk mengungkap rencana untuk mengurangi pembelian obligasi akhir tahun ini, dan pengurangan sebenarnya akan dimulai awal tahun depan.

Dolar AS melemah pada hari Selasa karena investor melihat data inflasi AS yang akan dirilis akhir pekan ini setelah data pekerjaan yang lebih lemah dari perkiraan memadamkan ekspektasi pengurangan awal stimulus Federal Reserve.

“Bukannya angka penggajian lemah. Tetapi karena begitu banyak ekspektasi telah dibangun sebelumnya, dolar mengalami sedikit kemunduran,” kata Shinichiro Kadota, ahli strategi mata uang senior di Barclays.

Data pekerjaan hari Jumat, yang menunjukkan non-farm payrolls AS meningkat 559.000 pada Mei, turun 90.000 pekerjaan di bawah ekspektasi. Data membantu menjabarkan imbal hasil obligasi AS di dekat posisi terendah baru-baru ini, membebani dolar, sementara investor sekarang melihat data harga konsumen pada hari Kamis untuk arah baru.

Banyak investor sekarang mengharapkan The Fed untuk mengungkap rencana untuk mengurangi pembelian obligasi akhir tahun ini, dan pengurangan sebenarnya akan dimulai awal tahun depan.

Euro diambil $1,21915, memantul kembali dari level terendah tiga minggu di $1,2104 yang ditetapkan pada hari Jumat sementara dolar melemah menjadi 109,26 yen, kehilangan tenaga setelah mencapai level tertinggi dua bulan di 110,325 akhir pekan lalu. Indeks dolar terhadap sekeranjang enam mata uang utama berdiri di 90,021, tidak jauh dari 89,533, terendah 4 1/2-bulan yang disentuh akhir bulan lalu. Pound Inggris hampir tidak bergerak di $ 1,4169 sementara dolar Australia tidak berubah di $ 0,7753, keduanya terjebak dalam kisaran yang terlihat selama beberapa bulan terakhir.

Dengan rentang perdagangan yang ketat baru-baru ini, volatilitas tersirat pada kedua mata uang telah turun ke level terendah sejak awal 2020, sebelum pasar dihantam oleh pandemi COVID-19.

Share :