Analisa Forex Mingguan : 11 – 15 November 2019

Analisa Forex Mingguan : 11 – 15 November 2019

11 November 2019 in Analisa Mingguan - Potensi Trading Pekan Ini - by Eko Trijuni

Siapa yang seharusnya dipercayai pasar dalam hubungan perdagangan AS-China? Peter Navarro yang kadang hawkish kadang dovish atau Larry Kudlow yang selalu optimis?

Penasihat Presiden Donald Trump menyebabkan pergerakan tiba-tiba yang berlawanan di pasar, sementara Trump belum memutuskan apakah akan menurunkan tarif dan mencapai kesepakatan dengan China atau memperpanjang perang dagang.

Data Non-Manufaktur ISM AS telah optimis, menunjukkan bahwa konsumen dapat menarik manufaktur keluar dari kemerosotannya dan bukan sebaliknya. Angka-angka Zona Euro yang suram dan Bank of England yang pesimistis masing-masing menekan euro dan pound.

Aussie terpukul oleh keengganan RBA untuk menaikkan suku bunga, dan loonie menderita karena penurunan pekerjaan di Kanada.

Setiap perkembangan mengenai perdagangan dapat menggerakan pasar secara tiba – tiba dan akan terus seperti itu. Bisakah data AS tetap optimis? Inflasi, penjualan ritel, dan, yang paling penting, kesaksian Powell semuanya akan di pantau oleh pasar. Berikutnya adalah sorotan untuk pekan ini.

1. GDP Inggris: Senin, 16:30 WIB

Ekonomi Inggris mengalami kontraksi pada kuartal kedua karena pengaruh dari Brexit yang membebani ekonomi. Kembali ke pertumbuhan diharapkan terjadi dalam laporan untuk kuartal ketiga.

Dengan angka yang lebih baik, dapat meningkatkan peluang suara mayoritas partai Konservatif sementara angka yang mengecewakan dapat membantu suara partai oposisi Buruh.

2. Laporan Pekerjaan Inggris: Selasa, 16:30 WIB

Rilis signifikan kedua dari Inggris diproyeksikan menunjukkan pasar kerja yang optimis – bertentangan dengan peringatan dari Bank Inggris.

Tingkat pengangguran diperkirakan akan tetap di 3.8% pada bulan September, di sekitar posisi terendah, sementara pertumbuhan upah diperkirakan akan bertahan pada tingkat pertumbuhan tahunan sebesar 3.8% – jauh di atas tingkat inflasi 1,7%.

3. Keputusan Suku Bunga Selandia Baru: Rabu, 08:00 WIB

Reserve Bank of New Zealand telah memotong suku bunga sebesar 0,75% tahun ini dan dapat melakukannya lagi – memangkas 25 basis poin lain dan menetapkan di 0,75%. Naiknya tingkat pengangguran menjadi 4.2% telah membuat para pembuat kebijakan khawatir di Wellington.

4. CPI Inggris: Rabu, 16:30 WIB

Turunnya harga energi dan kenaikan nilai pound menyiratkan perlambatan inflasi lainnya – dari 1.7% menjadi 1,6% dalam laporan untuk Oktober. Penurunan seperti itu akan membenarkan sikap dovish BOE yang baru diadopsi. Bank menargetkan tingkat inflasi 2%.

Indeks Harga Konsumen Inti diatur untuk tetap tidak berubah di 1.7%, sementara Indeks Harga Ritel diperkirakan turun dari 2.4% menjadi 2.2%.

5. CPI AS: Rabu, 20:30 WIB

Sementara Federal Reserve mengutip inflasi yang lebih rendah sebagai salah satu alasan utama untuk memotong suku bunga, dimana harga-harga telah naik.

CPI Inti diperkirakan meningkat menjadi 0.2% dan CPI diperkirakan meningkat menjadi 0.3%. Jika data menyimpang jauh, diperkirakan dapat mengguncang dollar AS.

6. Kesaksian Powell Pada Hari Rabu, dan Kamis pukul 23:00 WIB

Jerome Powell, Ketua Federal Reserve, telah mengisyaratkan jeda setelah memotong suku bunga untuk ketiga kalinya berturut-turut. Namun, batasan untuk menaikkan suku bunga di masa depan tampaknya lebih tinggi daripada memotongnya.

Dalam pidatonya yang telah dipersiapkan pada hari Rabu dan juga dalam tanggapan yang panjang kepada anggota parlemen pada kedua hari kesaksian, Powell memiliki kesempatan untuk memberikan wawasan yang diperbarui.

Terlepas dari laporan inflasi baru-baru ini, komentar Powell tentang laporan pekerjaan optimis terbaru mungkin menarik di tunggu. Dia juga akan tegas pada kebijakan perdagangan tetapi kemungkinan akan menghindari komentar yang sensitif secara politik.

7. Laporan Pekerjaan Australia: Kamis, 07:30 WIB

Australia memiliki tingkat pengangguran rendah 5.2%, tetapi RBA tidak puas dengan hasil ini. Level yang sama kemungkinan akan diulang dalam laporan untuk bulan Oktober.

Angka perubahan pekerjaan diharapkan menunjukkan peningkatan posisi 16,2 ribu, mirip dengan pekerjaan 14,7 ribu yang diperoleh pada bulan September – sebuah kemajuan yang memuaskan.

8. PDB Jerman: Kamis, 14:00 WIB

Ketakutan akan resesi kemungkinan akan terwujud dalam angka Produk Domestik Bruto untuk kuartal ketiga. Ekonomi terbesar Zona Euro diperkirakan telah merosot sebesar 0,1% pada kuartal yang berakhir pada September setelah penurunan 0,2% pada kuartal kedua.

Dua perempat kontraksi berturut-turut adalah definisi resesi, yang oleh politisi dapat dianggap sebagai “teknis”. Lebih lanjut mungkin membebani euro dan juga melukiskan gambaran suram untuk ekonomi global.

9. Penjualan Ritel AS: Jumat, 20:30 WIB

Konsumsi telah menjadi bagian yang lebih kuat dari ekonomi, tetapi data bulan September mengecewakan dengan penurunan 0.3% di angka utama dan 0.1% di penjualan inti.

Publikasi Oktober kemungkinan akan menunjukkan angka yang lebih baik – peningkatan 0.1% pada angka utama dan 0.3% dalam penjualan ritel inti.

Analisa Teknikal

GBP/USD

GBPUSD minggu ini kembali terkoreksi pada grafik H4. Jika resistance 1.30127 pecah, maka hal tersebut dapat membuka kemungkinan harga bergerak bullish ke kisaran 1.32057 – 1.33250.

Sebagai skenario alternatif, tunggu harga terkoreksi di area 1.27004 – 1.25074 untuk mencari konfirmasi peluang beli dengan target harga kembali naik hingga kisaran 1.28197 – 1.30127.

Waspadai apabila support dikisaran 1.25074 pecah karena berpotensi mengubah bias pergerakan minggu ini menjadi bearish dan menekan GBPUSD hingga area 1.23881 – 1.21951.

Analisa Teknikal Forex Mingguan GBPUSD

EUR/USD

Pergerakan EURUSD minggu ini berada dalam fase koreksi pada grafik H4. Melihat kondisi saat ini jika ada peluang beli dikisaran 1.09944 – 1.10657 bisa diambil dengan target harga naik hingga kisaran 1.11098 – 1.11811.

Waspadai jika support dikisaran 1.09944 pecah karena berpotensi mengubah bias pergerakan minggu ini menjadi bearish dan mendorong harga lebih lanjut hingga area 1.09503 – 1.08790.

Analisa Teknikal Forex Mingguan EURUSD

AUD/USD

Pergerakan AUDUSD minggu ini berada dalam fase koreksi pada grafik H4. Melihat kondisi saat ini jika ada peluang beli dikisaran 0.68022 – 0.68508 yang juga merupakan area trendline, harga berpotensi naik hingga kisaran 0.68809 – 0.69295.

Waspadai jika support dikisaran 0.68022 atau trendline pecah karena berpotensi mengubah bias pergerakan minggu ini menjadi bearish dan mendorong harga lebih lanjut hingga area 0.67721 – 0.67235.

Analisa Teknikal Forex Mingguan AUDUSD

NZD/USD

Pergerakan NZDUSD minggu ini berada dalam fase koreksi pada grafik H4. Melihat kondisi saat ini jika ada peluang beli dikisaran 0.63265 yang juga merupakan area trendline, harga berpotensi naik hingga kisaran 0.63797 – 0.64656.

Waspadai jika support dikisaran 0.63265 atau trendline pecah karena berpotensi mengubah bias pergerakan minggu ini menjadi bearish dan mendorong harga lebih lanjut hingga area 0.62937 – 0.62406.

Analisa Teknikal Forex Mingguan NZDUSD

USD/CHF

Pergerakan USDCHF minggu ini menunjukkan bias bullish, dari grafik H4 terlihat harga mendekati area resistance. Peluang beli juga bisa diambil jika resistance dikisaran 0.99788 pecah dengan potensi harga naik lebih lanjut hingga kisaran 1.00090 – 1.00427.

Sebagai skenario alternatif, jika ada peluang beli dikisaran 0.98998 – 0.99300 bisa diambil dengan target harga naik hingga kisaran 0.99486 – 0.99788.

Waspadai jika support dikisaran 0.98998 pecah karena berpotensi mengubah bias pergerakan minggu ini menjadi bearish dan mendorong harga lebih lanjut hingga area 0.98812 – 0.98510.

Analisa Teknikal Forex Mingguan USDCHF

USD/JPY

Pergerakan USDJPY minggu ini menunjukkan bias bullish, dari grafik H4 terlihat harga mendekati area referensi dari fibonacci. Peluang beli juga bisa diambil jika resistance dikisaran 109.485 pecah dengan potensi harga naik lebih lanjut hingga kisaran 109.862 – 110.096

Sebagai skenario alternatif, jika ada peluang beli dikisaran 108.497 – 108.874 bisa diambil dengan target harga naik hingga kisaran 109.108 – 109.485.

Waspadai jika support dikisaran 108.497 pecah karena berpotensi mengubah bias pergerakan minggu ini menjadi bearish dan mendorong harga lebih lanjut hingga area 108.263 – 107.886.

Analisa Teknikal Forex Mingguan USDJPY

XAUUSD

Pergerakan XAUUSD minggu ini menunjukkan bias bearish, dari grafik H4 terlihat harga mendekati area support 1456.21. Peluang sell juga bisa diambil jika support dikisaran 1456.21 pecah dengan potensi harga turun lebih lanjut hingga kisaran 1442.11 – 1433.38

Sebagai skenario alternatif, jika ada peluang sell dikisaran 1479.04 –1493.14 bisa diambil dengan target harga turun hingga kisaran 1470.31 – 1456.21.

Waspadai jika resistance dikisaran 1493.14 pecah karena berpotensi mengubah bias pergerakan minggu ini menjadi bullish dan mendorong harga lebih lanjut hingga area 1501.87 – 1515.97.

Analisa Teknikal Forex Mingguan XAUUSD

Share :

09 December 2019 in Analisa Mingguan - Potensi Trading Pekan Ini - by Eko Trijuni

Analisa Forex Mingguan : 09 - 13 Des 2019

Dolar AS cenderung melemah pada awal Desember di tengah data yang tidak mengesankan. The Fed sekarang menentukan langkah greenback berikutnya
25 July 2016 in Analisa Mingguan - Potensi Trading Pekan Ini - by Eko Trijuni

Analisa Forex Mingguan: 25-29 Juli 2016

Pekan lalu diwarnai oleh pergerakan di yen dan poundsterling dan penguatan USD secara umum. European Central Bank (ECB) mempertahankan suku bunga.
27 January 2020 in Analisa Mingguan - Potensi Trading Pekan Ini - by Eko Trijuni

Analisa Forex Mingguan: 27 - 31 Januari 2020

Ketakutan coronavirus mencengkeram pasar dan mendorong penguatan safe haven. Apakah mereka akan terus lebih tinggi?
FOREXimf Footer Background