Minyak Naik Tipis Setelah Anjlok 3 Persen

Minyak naik tipis pada hari Kamis, memangkas beberapa penurunan tajam beberapa hari sebelumnya, setelah putaran pertama sanksi AS terhadap Iran mulai berlaku, meskipun kepercayaan terhadap permintaan minyak mentah telah terpukul oleh meningkatnya sengketa perdagangan China-AS.

Minyak mentah Brent berjangka naik 14 sen menjadi $ 72,42 per barel pada 0855 GMT, setelah turun lebih dari 3 persen pada hari Rabu. Minyak mentah AS berjangka naik 8 sen menjadi $ 67,02 per barel, setelah ditutup 3,2 persen sehari sebelumnya.

“Pasar didukung oleh kekhawatiran sanksi terhadap Iran akan mengurangi pasokan Iran,” kata Tony Nunan, manajer risiko minyak di Mitsubishi di Tokyo.

“Risiko geopolitik dari Iran adalah mempertahankan harga di bawah harga,” katanya.

Amerika Serikat pada Selasa memberlakukan kembali sanksi terhadap Iran, produsen terbesar ketiga di Organisasi Negara Pengekspor Minyak.

Sanksi baru tidak akan langsung menargetkan minyak Iran sampai November, meskipun Presiden AS Donald Trump mengatakan dia ingin sebanyak mungkin negara untuk mengurangi impor mereka dari minyak mentah Iran ke nol.