Yen Mulai Merasakan Panas Coronavirus

YEN MULAI MERASAKAN PANAS CORONAVIRUS

Yen Mulai Merasakan Panas Coronavirus
06 April 2020 in Berita Forex Terkini - by Eko Trijuni

Yen Jepang mengalami aksi jual pada hari Senin, dengan pemerintah negara itu diperkirakan menetapkan keadaan darurat dalam menanggapi pandemi coronavirus.

Pada pukul 3:05 ET (0705 GMT), USD / JPY naik 0,7% menjadi 109,17. Indeks Dolar AS, yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, berdiri di 100,685, sebagian besar datar, sementara EUR / USD naik 0,1% menjadi 1,0823 dan GBP / USD naik 0,1% menjadi 1,2269.

Jepang relatif sedikit dilanda penyebaran pandemi coronavirus sejauh ini, dengan kasus terdaftar lebih dari 3.600 kasus, menurut Johns Hopkins University.

Namun, tekanan mulai meningkat pada pemerintah Jepang karena jumlah kasus mulai meningkat, dengan jumlah di Tokyo saja mencapai 1.000 – masih rendah dibandingkan dengan Amerika Serikat, negara-negara di Eropa dan Cina, di mana ribuan orang telah meninggal.

Akibatnya, Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe diharapkan mengumumkan keadaan darurat minggu ini.

Pandemi telah menyebabkan ekonomi negara-negara maju hampir tutup karena pemerintah berusaha kebijakan sosial jarak untuk membendung penyebaran virus.

“Kasus-kasus Coronavirus di Jepang mungkin tidak mencapai puncaknya selama sebulan lagi, sehingga pasar akan berpikir bahwa sekarang giliran Jepang. Kondisi darurat diperlukan, tetapi ini bisa menjadi yen negatif, ”kata Masafumi Yamamoto, kepala strategi mata uang di Mizuho Securities, di CNBC.

“Yen telah menjadi flipside dari risk appetite – jatuh karena meningkatnya risk appetite dan sebaliknya,” kata SaxoBank, dalam sebuah catatan penelitian. Tetapi, dengan “Jepang tiba-tiba dihadapkan dengan masalah Covid19 yang semakin meningkat, baik saat tahun keuangan baru sedang berlangsung di Jepang pada tanggal 1 April, pasangan JPY adalah subplot yang menarik untuk obsesi umum dengan arah USD.”

Dolar terus bergerak lebih tinggi terhadap banyak mata uang yang muncul, dengan rupiah Indonesia dan peso Meksiko di antara yang paling terpukul. Selain masalah mereka sendiri dengan darurat medis, banyak pasar negara berkembang sangat kekurangan dolar untuk membayar utang yang jatuh tempo, sekarang konsumen dan bisnis A.S. tidak lagi memompa dolar ke dalam ekonomi dunia

Share :

FOREXimf Footer Background