Yen Melonjak Setelah Operasi BOJ, Euro Terpuruk
TRADING TIPS & TRICK TERBARU - ZOOM WORKSHOP FREE UNTUK TRADER FOREX

YEN MELONJAK SETELAH OPERASI BOJ, EURO TERPURUK

Yen Melonjak Setelah Operasi BOJ, Euro Terpuruk
09 January 2018 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Eko Trijuni

Yen melonjak pada hari Selasa setelah Bank of Japan memangkas pembelian obligasi pemerintah Jepang yang berjangka panjang dalam operasi pasar, membantu memicu spekulasi mengenai keluarnya masa depan dari kebijakan stimulus massalnya.

Yen naik sekitar 0,4 persen menjadi 112,62 yen terhadap dolar <JPY =>, terpental kembali dari level terendah dua minggu di 113,40 per dolar pada hari Senin.

BOJ memangkas jumlah yang dibelinya dalam obligasi pemerintah Jepang yang berjangka waktu 10 sampai 25 tahun sampai jatuh tempo dan 25 sampai 40 tahun menjadi jatuh tempo masing-masing 10 miliar yen ($ 88,39 juta) dari operasi sebelumnya.

Karena mengadopsi kebijakan pengendalian kurva imbal hasil pada tahun 2016, BOJ kadang-kadang men-tweak operasi obligasinya, dengan para pejabat mengatakan bahwa ada perubahan yang dimaksudkan untuk menjaga agar imbal hasil obligasi sesuai dengan tujuan kebijakannya dan bukan untuk telegraf petunjuk mengenai kebijakan masa depannya.

Sementara langkah hari Selasa dianggap sangat teknis, namun mengejutkan beberapa pelaku pasar.

Analis mengatakan koreksi tidak bisa dihindari untuk mata uang umum setelah rally selama beberapa bulan terakhir mendekati puncak 2017 di $ 1,2092, berkat tanda-tanda percepatan dalam ekonomi zona euro.

Posisi jual para spekulan di futures terhadap euro/dolar di Chicago mencapai rekor tertinggi pekan lalu, data dari Commodity Futures Trading Commission menunjukkan pada hari Jumat, menunjukkan potensi untuk mengambil keuntungan.

"Euro akan melalui konsolidasi setelah mencapai tingkat tinggi di atas $ 1.2. Data inflasi zona euro hari Jumat agak lebih lemah dari yang diperkirakan," kata Shinichiro Kadota, FX senior dan strategi level di Barclays.

"Ke depan, prospek pasar lebih bergantung pada faktor A.S., seperti apakah Fed menaikkan suku bunga tiga kali atau lebih, dan juga dampak dari reformasi perpajakan," katanya.

Sementara banyak pejabat Federal Reserve mengatakan bahwa mereka memperkirakan kenaikan tiga tingkat tahun ini, pasar tidak sepenuhnya yakin karena inflasi tetap jinak meski kondisi pasar tenaga kerja sangat ketat.

Memang, Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic, seorang pemilih mengenai kebijakan suku bunga tahun ini, mengatakan pada hari Senin bahwa Fed mungkin hanya perlu menaikkan suku bunga dua kali di tahun 2018 karena tekanan harga yang lemah.

Keraguan tersebut membuat indeks dolar turun mendekati level terendahnya sejak 2015 dalam beberapa bulan terakhir.

Indeks berada di 92.239 (DXY), setelah turun ke 91.751 minggu lalu, tidak jauh dari level terendah 2-3 / 4 tahun di 91.011 yang menyentuh September lalu dan jauh di bawah level 2017 di 102,26.

Fokus pasar segera termasuk pembicaraan yang direncanakan di kemudian hari antara Korea Utara dan Korea Selatan, kontak formal pertama mereka dalam dua tahun, untuk tanda-tanda adanya pengurangan ketegangan di semenanjung Korea.

source : investing

[av_magazine link='post_tag,121,278,276' items='3' offset='0' thumbnails='aviaTBthumbnails' heading_active='aviaTBheading_active' heading='Berita Lainnya' heading_link='manually,https://www.foreximf.com/berita/' heading_color='theme-color' heading_custom_color='#ffffff' first_big_pos='top']

Share :