Yen Melemah, Euro Stabil Menjelang Pertemuan ECB
TRADING TIPS & TRICK TERBARU - ZOOM WORKSHOP FREE UNTUK TRADER FOREX

YEN MELEMAH, EURO STABIL MENJELANG PERTEMUAN ECB

Yen Melemah, Euro Stabil Menjelang Pertemuan ECB
11 September 2019 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Eko Trijuni
Yen melemah pada hari Rabu karena meningkatknya sentimen aset beresiko mengurangi permintaan safe haven, sementara euro stabil menjelang pertemuan Bank Sentral Eropa yang akan datang pada hari Kamis. Para pembuat kebijakan ECB secara luas diperkirakan akan mengungkap gelombang baru mengenai langkah-langkah stimulus untuk menopang pertumbuhan dan inflasi dalam ekonomi kawasan euro, yang telah terpukul oleh meningkatnya perang perdagangan AS - China dan Brexit. Kebijakan ECB ini akan di lanjutkan oleh Federal Reserve AS dan Bank of Japan minggu depan. Tetapi ada kekhawatiran bank sentral global sudah mencapai batas opsi stimulus mereka, terutama mereka yang memiliki suku bunga negatif dan imbal hasil obligasi negara jangka panjang di bawah nol. "Mengingat kemungkinan bahwa ECB gagal untuk mencocokkan ekspektasi pasar untuk kebijakan pelonggaran, keseimbangan risiko lebih berpihak pada EUR / USD dan kinerja FX Eropa yang lebih tinggi," kata ahli strategi valas ING dalam catatan semalam. Euro sedikit berubah terhadap dolar AS pada 1,1043. Dolar mendorong lebih tinggi terhadap yen, naik 0.25% menjadi 107,78. Sebagian besar suasana hati positif dalam beberapa hari terakhir telah didorong oleh optimisme bahwa pembicaraan tingkat tinggi antara AS dan negosiator Tiongkok bulan depan dapat memberikan semacam terobosan perang dagang. Itu agak dirusak oleh penasihat perdagangan Gedung Putih Peter Navarro pada hari Selasa, ketika ia mendesak kesabaran tentang menyelesaikan sengketa perdagangan dua tahun antara dua ekonomi terbesar di dunia dan mengatakan "biarkan prosesnya berjalan seperti semula." Pound Inggris telah berhasil mempertahankan kenaikan pekan lalu setelah parlemen Inggris mengesahkan undang-undang yang mendorong Perdana Menteri Boris Johnson untuk mencari penundaan tanggal 31 Oktober untuk meninggalkan Uni Eropa. Sterling terakhir diperdagangkan di 1,2365.

Share :