Yen Melemah di Awal Sesi Setelah Penjualan Ritel
TRADING TIPS & TRICK TERBARU - ZOOM WORKSHOP FREE UNTUK TRADER FOREX

YEN MELEMAH DI AWAL SESI SETELAH PENJUALAN RITEL

Yen Melemah di Awal Sesi Setelah Penjualan Ritel
30 October 2017 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Eko Trijuni

Yen melemah terhadap dolar di Asia pada hari Senin setelah penjualan ritel dibawah ekspektasi, sementara Aussie tergelincir pada masalah politik.

USD / JPY diperdagangkan di kisaran 113.70. naik 0,01%, sementara AUD / USD diperdagangkan di 0,7667, turun 0,13% karena investor melihat ke dalam pemilihan yang disebut sebagai wakil perdana menteri dipecat dari kursinya karena dia memegang kewarganegaraan ganda di Selandia Baru, membahayakan kursi satu mayoritas untuk pemerintahan konservatif.

Jepang melaporkan penjualan ritel untuk bulan September naik 2,2%, dibandingkan dengan kenaikan 2,5% pada tahun yang diharapkan.

Investor akan fokus pada pertemuan Fed hari Rabu untuk petunjuk baru mengenai kemungkinan lintasan kebijakan moneter. Laporan pekerjaan A.S. di hari Jumat untuk bulan Oktober juga akan diawasi ketat.

Pertemuan BoE hari Kamis juga akan menjadi fokus seiring dengan pertumbuhan zona euro dan data inflasi pada hari Selasa.

Indeks dolar A.S., yang mengukur kekuatan greenback terhadap enam mata uang utama perdagangan, naik 0,03% menjadi 94,75. Pekan lalu, dolar menghapus penguatan pada hari Jumat setelah naik ke level tertinggi dalam tiga bulan terakhir pada data yang menunjukkan bahwa ekonomi A.S. tumbuh lebih dari yang diperkirakan pada kuartal ketiga.

Dolar turun mengikuti sebuah laporan bahwa Presiden A.S. Donald Trump mempertimbangkan untuk mencalonkan Gubernur Federal Reserve Jerome Powell untuk memimpin bank sentral A.S., sebuah langkah yang akan memberi sinyal kontinuitas terhadap kebijakan moneter.

Powell terlihat kurang hawkish dibanding ekonom Universitas Stanford John Taylor, calon potensial lainnya untuk memimpin The Fed.

Dolar naik lebih awal setelah Departemen Perdagangan melaporkan bahwa ekonomi A.S. tumbuh pada tingkat tahunan 3% di kuartal ketiga, lebih baik dari perkiraan untuk pertumbuhan 2,5%. Pembacaan yang lebih kuat dari perkiraan menggarisbawahi kasus Fed untuk menaikkan suku bunga dengan kecepatan lebih cepat dalam beberapa bulan mendatang. Tingkat yang lebih tinggi cenderung membuat dolar lebih menarik untuk menghasilkan investor.

Dolar telah mendapat dorongan pada hari Kamis setelah Republikan House mengeluarkan cetak biru anggaran untuk tahun 2018, menetapkan panggung untuk perombakan pajak. Beberapa investor percaya bahwa reformasi pajak dapat mendorong pertumbuhan dan mendorong The Fed menaikkan suku bunga dengan lebih cepat.

Euro tetap berada dalam tekanan setelah Bank Sentral Eropa mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya memperpanjang pembelian obligasi hingga September 2018 sambil mengurangi pembelian obligasi bulanan hingga setengah miliar hingga 30 miliar euro per bulan dari bulan Januari.

Mata uang tunggal juga ditekan lebih rendah setelah parlemen Catalonia pada hari Jumat mengumumkan kemerdekaan dari Madrid. Langkah tersebut mendorong perdana menteri Spanyol untuk memecat pemerintah Catalan dan memanggil pemilihan bulan depan.

Pound ditekan oleh prospek kenaikan tingkat dovish, yang tidak akan diikuti kenaikan suku bunga lebih lanjut, menjelang pertemuan kebijakan Bank of England yang akan datang.

[av_magazine link='post_tag,121,278,276' items='3' offset='0' thumbnails='aviaTBthumbnails' heading_active='aviaTBheading_active' heading='Berita Lainnya' heading_link='manually,https://www.foreximf.com/berita/' heading_color='theme-color' heading_custom_color='#ffffff' first_big_pos='top']

Share :