US Dollar Rebound Jelang Meeting the Fed
TRADING TIPS & TRICK TERBARU - ZOOM WORKSHOP FREE UNTUK TRADER FOREX

US DOLLAR REBOUND JELANG MEETING THE FED

US Dollar Rebound Jelang Meeting the Fed
03 January 2018 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Eko Trijuni

Dolar melambung pada hari Rabu, menghentikan penurunan tiga minggu berturut-turut karena investor mengkonsolidasikan posisi sebelum data manufaktur dan risalah rapat Federal Reserve A.S. pada hari Senin.

Namun, terlepas dari rebound dolar, strategi pasar tetap merosot tentang prospek greenback dalam waktu dekat karena kekhawatiran bahwa kenaikan suku bunga A.S. di masa depan secara luas dihargai di pasar.

"Dari basis DXY, sangat sedikit yang terjadi untuk dolar dari level saat ini karena kami melihat kelanjutan kondisi keuangan yang sangat mudah dengan stimulus fiskal yang menyertainya," kata Timothy Graf, kepala strategi makro untuk EMEA di State Street Global Markets.

Greenback (DXY) melambung 0,3 persen pada hari ini menjadi 92,10 setelah jatuh 2,5 persen selama tiga minggu terakhir. Secara tahunan, 017 merupakan penurunan tahunan terbesar untuk greenback dalam 14 tahun.

Meskipun perombakan besar kode pajak A.S. dalam 30 tahun telah diloloskan oleh pembuat kebijakan A.S. pada akhir Desember, analis pasar percaya bahwa kurangnya tekanan inflasi yang mengkhawatirkan akan membuat dolar tetap tertekan dalam beberapa bulan mendatang.

Analis dari BNP Paribas (PA: BNPP) mengatakan tekanan dolar seperti yang dicatat oleh swap mata uang silang memuncak lebih awal dari biasanya di bulan Desember dan telah mereda secara dramatis dalam beberapa hari terakhir, mengikis sebuah dukungan kunci.

Swap mata uang dasar valuta asing / dolar untuk tiga bulan jatuh tempo pada tingkat yang paling ketat dalam hampir tiga tahun pada 22,5 basis poin, menunjukkan bahwa permintaan yang luas untuk dolar cenderung menurun. .

Sementara itu, euro menggoda mendekati kenaikan tertinggi empat bulan pada hari Selasa didorong oleh optimisme mengenai ekonomi zona euro dan ekspektasi Bank Sentral Eropa akan mengurangi stimulus pembelian obligasi pada 2018.

Anggota dewan ECB yang bertanggung jawab atas operasi pasar bank sentral, Benoit Coeure, mengatakan pada akhir pekan bahwa dia melihat "kemungkinan wajar" pembelian obligasi tidak akan diperpanjang melampaui bulan September.

Mata uang tunggal diperdagangkan pada $ 1,2017 setelah mencapai level tertinggi empat bulan di $ 1,2081 pada hari Selasa, menandai kenaikan sekitar 3 persen dari palung pertengahan Desember dan membawanya mendekati level tertinggi bulan September di $ 1,2092, level tertinggi mata uang sejak awal 2015 .

Euro juga mendapat dukungan dari imbal hasil zona euro yang lebih tinggi dalam beberapa pekan terakhir, spread antara imbal hasil obligasi pemerintah A.S dan Jerman sepuluh tahun yang bertahan di dekat tingkat tertekan dalam hampir enam minggu.

source : investing

[av_magazine link='post_tag,121,278,276' items='3' offset='0' thumbnails='aviaTBthumbnails' heading_active='aviaTBheading_active' heading='Berita Lainnya' heading_link='manually,https://www.foreximf.com/berita/' heading_color='theme-color' heading_custom_color='#ffffff' first_big_pos='top']

Share :