Saatnya trading dengan SPREAD mulai dari 0.2 !! Atau dapatkan Cashback $10 / Lot. ❤️

US DOLAR DI JALUR UNTUK TAHUN TERBAIK SEJAK 2015

03 January 2022 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Adi Nugroho
  • Indeks dolar turun pada hari Jumat, tetapi mengakhiri tahun 2021 dengan kenaikan hampir 7%.
  • Spekulasi Federal Reserve AS akan menaikkan suku bunga lebih awal mendukung penguatan US dollar
  • Performa terburuk versus greenback di antara mata uang utama adalah yen Jepang, yang turun sekitar 10% tahun 2021.

 Forex, Trading Forex, Broker Forex Indonesia, Broker Forex Terpercaya,Trading Forex Indonesia,broker forex legal di indonesia,broker forex legal,FOREXimf

Indeks dolar turun pada hari Jumat dalam perdagangan liburan yang tenang, tetapi mengakhiri tahun 2021 dengan kenaikan hampir 7% karena spekulasi Federal Reserve AS akan menaikkan suku bunga lebih awal di tengah melonjaknya inflasi yang didorong oleh inisiatif stimulus COVID-19.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam rival utama, turun 0,289% pada 95,729.

Ditetapkan untuk tahun terbaiknya sejak 2015, dolar telah didukung oleh ekonomi AS yang membaik dan inflasi yang terus-menerus yang menyebabkan sikap hawkish oleh The Fed, yang sekarang diperkirakan akan mulai menaikkan suku bunga pada awal Maret.

Mata uang utama yang berkinerja terbaik terhadap dolar pada tahun 2021 adalah dolar Kanada, yang datar untuk tahun ini, dibantu oleh ekspektasi Bank of Canada akan mulai memperketat kebijakan moneternya segera setelah Januari.

Performa terburuk versus greenback di antara mata uang utama adalah yen Jepang, yang turun sekitar 10% tahun ini.

Euro, yang merupakan bobot terbesar dalam indeks dolar, turun sedikit lebih dari 7% pada tahun 2021, dengan Bank Sentral Eropa (ECB) "berpegang teguh pada pengaturan kebijakan moneter ultra-dovish sementara The Fed mempercepat penurunan dan terlihat untuk hiking," kata analis di Scotiabank dalam sebuah catatan kepada klien.

"Kami melihat berlanjutnya pelemahan dalam mata uang bersama tahun depan ke angka 1,10 dan kemungkinan lebih dari itu karena hambatan tetap ada, di mana hanya kenaikan ECB pada akhir 2022/awal-2023 mungkin memberikan beberapa dukungan bagi euro, " mereka berkata.

Euro turun sekitar 6% pada tahun ini versus sterling, karena meredanya kekhawatiran di Inggris tentang dampak ekonomi dari pandemi mendorong mata uang Inggris, dengan analis memperkirakan lebih banyak kenaikan suku bunga dari Bank of England pada tahun 2022.

Sementara sterling berada pada level tertinggi terhadap euro sejak Februari 2020, turun sedikit lebih dari 1% terhadap dolar untuk tahun ini. (investing)

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :