Harga Minyak Turun, Output AS Mencapai Rekor Hari Ini

MINYAK TURUN; OUTPUT AS MENCAPAI REKOR

Minyak Turun; Output AS Mencapai Rekor
02 May 2019 in Berita Forex Terkini - by Eko Trijuni
Harga minyak turun pada hari Kamis setelah data yang menunjukkan rekor produksi minyak mentah AS, mengakibatkan lonjakan stok. Namun, di luar Amerika Serikat, pasar minyak tetap tegang karena semua pengecualian terhadap sanksi AS terhadap Iran berakhir, krisis politik di Venezuela meningkat, dan produsen OPEC terus menahan pasokan. Brent, patokan internasional untuk harga minyak, berada di $ 72,09 per barel, turun 9 sen, atau 0.1 persen, dari penutupan terakhir mereka. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS turun 2 sen, menjadi $ 63,58 per barel, setelah turun 0,5 persen di sesi sebelumnya. "Harga minyak mentah turun tajam karena stok di AS naik ke level tertinggi sejak 2017," kata bank ANZ, Kamis. "Ini terjadi ketika kilang AS menuju ke periode pemeliharaan musim semi, memicu kekhawatiran bahwa permintaan minyak mentah akan lunak dan stok akan terus meningkat," tambahnya. Stok minyak mentah AS pekan lalu naik ke level tertinggi sejak September 2017, melonjak 9,9 juta barel menjadi 470,6 barel, karena produksi menetapkan rekor tertinggi 12,3 juta barel per hari (bpd), sementara tingkat kegiatan penyulingan turun, menurut Energy Information Administration (EIA) pada hari Rabu. Di luar Amerika Serikat, bagaimanapun, pasar minyak tetap ketat di tengah krisis politik di Venezuela, semakin ketatnya sanksi AS terhadap Iran yang tidak memungkinkan lagi pembebasan dari bulan Mei, dan ketika Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) terus menahan pasokan untuk menopang harga. Menteri energi Oman Mohammed bin Hamad al-Rumhy mengatakan pada hari Rabu bahwa itu adalah tujuan OPEC untuk memperpanjang pemangkasan, yang dimulai pada bulan Januari, ketika mereka bertemu berikutnya pada bulan Juni. Bagi produsen, kondisi pasar yang ketat berarti keuntungan yang lebih tinggi. Analis di Bernstein Energy mengatakan tingkat harga saat ini mencerminkan biaya marginal rata-rata untuk sebagian besar produsen minyak yang terdaftar. "Kami telah mensurvei 50 perusahaan minyak dan gas terbesar yang terdaftar secara global. Berdasarkan laporan tahunan 2018 kami memperkirakan bahwa biaya marjinal global minyak tetap stabil pada $ 71 per barel," kata Bernstein dalam sebuah catatan pada hari Kamis. "Ini sejalan dengan harga spot saat ini tetapi lebih tinggi dari harga minyak berjangka untuk jangka panjang $ 61 per barel," kata catatan itu. "Dengan harga minyak naik lebih dari biaya, margin industri meningkat lebih dari 200 persen pada 2018," kata Bernstein, yang menghasilkan keuntungan industri "pada level tertinggi dalam 5 tahun terakhir."
Anda ingin berita fundamental real time dan lebih tajam, yang terbuktimenghasilkan 3407 pips dari tanggal 1-28 Februari 2019? Daftarkan diri Anda sekarang juga, dan dapatkan Signal Trading melalui aplikasi Quick Pro Trading Assistant dan WhatssApp disini. Silakan kemukakan pendapat Anda tentang analisa kami di kolom komentar.
[av_magazine link='post_tag,121,278,276' items='3' offset='0' thumbnails='aviaTBthumbnails' heading_active='aviaTBheading_active' heading='Berita Lainnya' heading_link='manually,https://www.foreximf.com/berita/' heading_color='theme-color' heading_custom_color='#ffffff' first_big_pos='top']

Share :

FOREXimf Footer Background