Ini Strategi Trading untuk Profit Konsisten. Segera Hasilkan +532%

MINYAK TURUN KARENA RENCANA CADANGAN MINYAK MENTAH DARURAT

23 November 2021 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Rudy Rinaldi
  • Harga minyak turun pada hari ini, membalikkan kenaikan sesi sebelumnya pada pembicaraan Amerika Serikat.
  • Minyak mentah berjangka Brent turun 67 sen, atau 0,8%, menjadi $79,03 per barel pada 0721 GMT, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS turun 88 sen
  • Dengan pembicaraan tentang rilis minyak mentah terkoordinasi yang berhasil mendorong harga kembali di bawah $80 per barel dan rilis aktual hanya diperkirakan memiliki dampak sementara

Harga minyak turun pada hari ini, membalikkan kenaikan sesi sebelumnya pada pembicaraan Amerika Serikat. Jepang dan India akan merilis cadangan minyak mentah untuk menstabilkan harga meskipun ada ancaman permintaan yang tidak pasti karena kasus Covid-19 di Eropa. Amerika Serikat diperkirakan akan mengumumkan pinjaman minyak mentah dari cadangan daruratnya pada hari ini sebagai bagian dari rencana yang telah dilakukan dengan konsumen energi utama Asia untuk menurunkan harga energi.

Minyak mentah berjangka Brent turun 67 sen, atau 0,8%, menjadi $79,03 per barel pada 0721 GMT, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS turun 88 sen, atau 1,2%, menjadi $75,87 per barel. Brent dan WTI keduanya naik 1% pada hari Senin di tengah laporan OPEC+, dapat menyesuaikan rencana mereka untuk meningkatkan produksi minyak jika negara-negara konsumen besar melepaskan minyak mentah dari cadangan mereka atau jika pandemi mengurangi permintaan.

Dengan pembicaraan tentang rilis minyak mentah terkoordinasi yang berhasil mendorong harga kembali di bawah $80 per barel dan rilis aktual hanya diperkirakan memiliki dampak sementara, para analis mengalihkan perhatian mereka ke potensi pukulan permintaan dari gelombang keempat kasus Covid-19 di Eropa.

"Dengan posisi spekulatif yang agak lebih seimbang, pembukaan kembali perjalanan internasional dan mengangkat permintaan bahan bakar, dan dengan mempertimbangkan kendala OPEC+, setiap aksi jual lebih lanjut kemungkinan akan bersifat jangka pendek dan tidak berkelanjutan," kata Jeffrey Halley, analis pasar senior di OANDA.

Dia mengatakan hanya Eropa yang bisa menekan harga dan taruhan bearish harus dibatalkan jika Belahan Bumi Utara mengalami musim dingin yang dingin.

.

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :