Berita Forex: Minyak Turun Karena Ekspektasi Kenaikan Output

MINYAK TURUN KARENA EKSPEKTASI KENAIKAN OUTPUT

Minyak Turun Karena Ekspektasi Kenaikan Output
30 April 2019 in Berita Forex Terkini - by Eko Trijuni
Berita Forex - Harga minyak turun pada hari Selasa (30/04/2019) di tengah ekspektasi kenaikan output dari Amerika Serikat dan anggota OPEC akan mengimbangi sebagian besar kekurangan yang diharapkan dari sanksi AS terhadap Iran, tetapi analis mengatakan pasar tetap ketat. Kegagapan di pabrik dan industri jasa China pada bulan April juga membebani harga minyak mentah, kata para pelaku pasar. Minyak mentah berjangka Brent berada di $71,75 per barel, turun 29 sen, atau 0.4 persen, dari penutupan terakhir mereka. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berada di $ 63,35 per barel, turun 15 sen, atau 0,2 persen dari penutupan sebelumnya. Harga minyak melonjak sekitar 40 persen antara Januari dan April, terangkat oleh pemotongan pasokan yang dipimpin oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) yang didominasi Timur Tengah serta sanksi AS terhadap produsen Iran dan Venezuela. Tetapi harga berada di bawah tekanan ke bawah akhir pekan lalu setelah Presiden AS Donald Trump secara terbuka menekan OPEC dan pemimpin de-faktonya Arab Saudi untuk meningkatkan produksi guna memenuhi kekurangan pasokan yang disebabkan oleh pengetatan sanksi Iran. Stephen Innes, kepala perdagangan di SPI Asset Management, OPEC ingin menghindari harga minyak melonjak ke tingkat yang akan memicu kehancuran permintaan. Bank of America Merrill Lynch mengatakan,"produksi minyak Iran akan turun menjadi 1,9 juta barel per hari dari 3,6 juta barel per hari karena sanksi AS mulai berlaku dan keringanan akhirnya berakhir." Meskipun demikian, bank mengatakan mereka mengharapkan pasar yang hampir seimbang pada 2019 karena output dari OPEC dan juga Amerika Serikat akan naik. Bank Prancis BNP Paribas mengatakan pihaknya memperkirakan harga minyak akan meningkat dalam waktu dekat karena produsen minyak mentah memperketat pasar dalam menghadapi pemadaman pasokan yang tidak direncanakan. Bank mengatakan pihaknya memperkirakan pasar minyak mentah akan naik hingga kuartal ketiga 2019, menambahkan bahwa harga kemudian akan mulai menjadi rentan terhadap kenaikan tajam. BNP Paribas mengatakan pihaknya melihat WTI rata-rata $63 per barel pada 2019, naik $2 dari perkiraan sebelumnya, sementara Brent akan rata-rata $71 per barel, naik $3 dari perkiraan sebelumnya. "Pada tahun 2020, kami melihat WTI rata-rata $ 64 per barel dan Brent $ 68 per barel," kata bank.
Anda ingin analisa real time dan lebih tajam, yang terbuktimenghasilkan 3407 pips dari tanggal 1-28 Februari 2019? Daftarkan diri Anda sekarang juga, dan dapatkan Signal Trading melalui aplikasi Quick Pro Trading Assistant dan WhatssApp disini. Silakan kemukakan pendapat Anda tentang analisa kami di kolom komentar.
[av_magazine link='post_tag,121,278,276' items='3' offset='0' thumbnails='aviaTBthumbnails' heading_active='aviaTBheading_active' heading='Berita Lainnya' heading_link='manually,https://www.foreximf.com/berita/' heading_color='theme-color' heading_custom_color='#ffffff' first_big_pos='top']

Share :

FOREXimf Footer Background