Dapatkan Signal Trading Gratis-
Forex, Trading Forex, Broker Forex Indonesia, Broker Forex Terpercaya,Trading Forex Indonesia Forex, Trading Forex, Broker Forex Indonesia, Broker Forex Terpercaya,Trading Forex Indonesia

MINYAK TURUN DI TENGAH KEKHAWATIRAN TENTANG CHINA

04 January 2023 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Adi Nugroho
  • Harga minyak jatuh pada sesi sebelumnya, tertekan oleh data permintaan yang lemah dari China
  • Sementara itu prospek ekonomi yang suram dan dolar AS yang lebih kuat juga ikut menekan harga minyak
  • Minyak mentah AS turun $3,11 menjadi $77,15 per barel, turun 3,9%, penurunan terbesar dalam lebih dari sebulan

 Berita+Fundamental+Komoditi+Oil

Harga minyak jatuh dalam perdagangan yang bergejolak pada hari Selasa, tertekan oleh data permintaan yang lemah dari China, prospek ekonomi yang suram dan dolar AS yang lebih kuat.

Forex, Trading Forex, Broker Forex Indonesia, Broker Forex Terpercaya,Trading Forex Indonesia,broker forex legal di indonesia,broker forex legal,FOREXimf

Brent berjangka untuk pengiriman Maret turun $3,58, atau 4,2%, menjadi $82,33 per barel, penurunan harian terbesar dalam lebih dari tiga bulan.

Minyak mentah AS turun $3,11 menjadi $77,15 per barel, kerugian 3,9%, penurunan terbesar dalam lebih dari sebulan.

Pemerintah China menaikkan kuota ekspor untuk produk minyak sulingan pada gelombang pertama untuk tahun 2023. Pedagang mengaitkan peningkatan tersebut dengan ekspektasi permintaan domestik yang buruk karena importir minyak mentah terbesar dunia terus berjuang melawan gelombang infeksi.

Aktivitas pabrik China juga menyusut pada Desember karena lonjakan infeksi mengganggu produksi dan membebani permintaan setelah Beijing sebagian besar menghapus pembatasan anti-virus.

Menambah prospek ekonomi yang suram, Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva pada hari Minggu mengatakan ekonomi Amerika Serikat, Eropa dan China, semuanya melambat secara bersamaan, membuat tahun 2023 lebih sulit dari tahun 2022 untuk ekonomi global.

Dolar membukukan kenaikan satu hari terbesar dalam lebih dari 2 minggu. Dolar yang lebih kuat dapat mengurangi permintaan minyak karena komoditas berdenominasi dolar menjadi lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.