Minyak Turun di Bawah $ 60, Virus China Mendorong Kekhawatiran

MINYAK TURUN DI BAWAH $ 60, VIRUS CHINA MENDORONG KEKHAWATIRAN

Minyak Turun di Bawah $ 60, Virus China Mendorong Kekhawatiran
27 January 2020 in Berita Forex Terkini - by Eko Trijuni

Harga minyak mentah memperpanjang penurunan pada hari Senin, turun di bawah $ 60 untuk pertama kalinya dalam hampir tiga bulan karena angka kematian dari coronavirus China meningkat dan lebih banyak bisnis terpaksa ditutup, memicu harapan perlambatan permintaan minyak.

Minyak mentah Brent (LCOc1) turun $ 1,95 per barel, atau 3,2%, menjadi $ 58,75 pada 1128 GMT, terendah sejak akhir Oktober dan penurunan intra-hari terbesar sejak 8 Januari.

Minyak mentah AS (CLc1) turun sebesar $ 1,77, atau 3,3%, pada $ 52,42.

Bursa saham global juga jatuh karena investor semakin cemas tentang krisis pelebaran. Permintaan melonjak untuk aset safe-haven, seperti yen Jepang dan Treasury note.

Jumlah korban dari coronavirus meningkat menjadi lebih dari 80 dan pemerintah China memperpanjang liburan Tahun Baru Imlek hingga 2 Februari, berusaha menjaga sebanyak mungkin orang di rumah untuk mencegah penyebaran virus lebih lanjut.

Penyebaran cepat virus memicu kekhawatiran perlambatan permintaan minyak dan meningkatkan spekulasi bahwa OPEC dan sekutunya termasuk Rusia, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC +, akan mempertimbangkan memperdalam pengurangan produksi.

Arab Saudi dan Uni Emirat Arab, sekutu dalam Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC), berusaha untuk mengecilkan dampak virus pada hari Senin, dengan Riyadh, pemimpin OPEC secara de-facto, mengatakan kelompok itu dapat menanggapi setiap perubahan permintaan.

Kelompok OPEC + telah menahan pasokan untuk mendukung harga minyak selama hampir tiga tahun dan pada 1 Januari meningkatkan pengurangan hasil yang disepakati sebesar 500.000 barel per hari (bpd) menjadi 1,7 juta barel per hari hingga Maret

Share :

FOREXimf Footer Background