Minyak Naik Menjelang Pertemuan OPEC +

MINYAK NAIK MENJELANG PERTEMUAN OPEC +

Minyak Naik Menjelang Pertemuan OPEC +
04 December 2019 in Berita Forex Terkini - Kabar Pasar Hari Ini - by Eko Trijuni

Harga minyak naik pada hari Rabu menjelang pertemuan OPEC dan sekutunya untuk membahas apakah akan memperpanjang pembatasan produksi untuk mendukung pasar, sementara data industri menunjukkan bahwa stok minyak mentah AS turun lebih dari yang diharapkan membantu mengangkat harga.

Minyak mentah Brent (LCOc1) berjangka naik 35 sen, atau 0,6%, pada $ 61,17 per barel. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS (CLc1) berjangka naik 31 sen, atau 0,6%, menjadi $ 56,41.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu yang mencakup Rusia – sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC + – sedang bersiap untuk menyetujui pengurangan produksi minyak mentah yang lebih dalam minggu ini, ketika mereka bertemu di Wina, menurut Irak, produsen terbesar kedua kelompok itu.

Thamer Ghadhban, menteri perminyakan Irak, mengatakan kepada wartawan pada hari Selasa di Wina bahwa “pengurangan yang lebih dalam sedang disukai oleh sejumlah anggota kunci”.

Masih ada beberapa keraguan di pasar mengenai apakah OPEC akan memangkas produksi lebih lanjut, namun, dengan banyak analis hanya mengharapkan perpanjangan dari pemotongan yang ada.

“Kami … berpikir OPEC dapat mengumumkan perpanjangan untuk memasok pemotongan untuk mencakup seluruh tahun 2020 daripada tiga hingga enam bulan pasar saat ini,” BNP Paribas  mengatakan dalam sebuah catatan.

Perpanjangan “dengan opsi untuk meninjau kebijakan pada pertemuan berikutnya, akan mengirimkan pesan komitmen yang kuat oleh para penandatangan Deklarasi Kerjasama,” kata analis BNP Paribas.

Anggota OPEC bertemu pada hari Kamis dan kemudian pada hari Jumat kelompok OPEC + bertemu. OPEC + telah membatasi pasokan sejak 2017 dan diperkirakan akan mempertahankan pengurangan untuk menyeimbangkan rekor produksi di Amerika Serikat.

Persediaan minyak mentah di AS turun lebih dari yang diperkirakan minggu lalu, menurut kelompok industri American Petroleum Institute (API). Stok minyak mentah turun 3,7 juta barel, lebih dari dua kali lipat ekspektasi penurunan 1,7 juta barel.

Perselisihan perdagangan antara dua ekonomi terbesar di dunia telah melemahkan ekonomi global dan menahan pertumbuhan permintaan minyak. Presiden A.S. Donald Trump mengatakan pada hari Selasa bahwa kesepakatan untuk mengakhiri sengketa perdagangan mungkin harus ditunda sampai setelah pemilihan presiden Amerika pada November 2020.

Share :

FOREXimf Footer Background