💰Pengen dapet SINYAL FOREX dari PRO TRADER TIAP HARI? YUK SIMAK CARANYA

MINYAK NAIK KE TERTINGGI 2014

04 February 2022 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Rudy Rinaldi
  • Minyak AS naik di atas $90 pada hari Kamis untuk pertama kalinya sejak 2014 karena permintaan untuk produk minyak melonjak sementara pasokan tetap terbatas.
  • Minyak mengalami reli terik sejak jatuh ke rekor terendah pada April 2020, WTI diperdagangkan sebentar di wilayah negatif, karena permintaan telah kembali tetapi produsen telah menahan pasokan.
  • Pada hari Rabu OPEC+, memutuskan untuk tetap pada jadwal yang diumumkan sebelumnya dan meningkatkan produksi Maret sebesar 400.000 barel per hari. Langkah itu dilakukan ketika kelompok itu menghadapi tekanan, termasuk dari AS.

Forex, Trading Forex, Broker Forex Indonesia, Broker Forex Terpercaya,Trading Forex Indonesia,broker forex legal di indonesia,broker forex legal,FOREXimf

Minyak AS naik di atas $90 pada hari Kamis untuk pertama kalinya sejak 2014 karena permintaan untuk produk minyak melonjak sementara pasokan tetap terbatas. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate, patokan minyak AS, naik lebih dari 2% hingga diperdagangkan setinggi $90,23 per barel. Terakhir kali harga berada di atas $90 adalah Oktober 2014. Patokan internasional minyak mentah Brent naik 1,7% diperdagangkan pada $91. Brent mencapai $90 pada 26 Januari.

Minyak mengalami reli terik sejak jatuh ke rekor terendah pada April 2020, WTI diperdagangkan sebentar di wilayah negatif, karena permintaan telah kembali tetapi produsen telah menahan pasokan. Ketegangan geopolitik antara Rusia dan Ukraina serta di Timur Tengah juga telah membuat pasar gelisah.

Ed Moya dari Oanda menambahkan bahwa sebagian dari dorongan hari Kamis yang lebih tinggi adalah karena suhu dingin dan potensi penurunan produksi. “Pasar minyak sangat ketat sehingga kejutan apa pun pada produksi akan membuat harga melonjak. Produksi OPEC+ sedang dalam kendali jelajah dengan strategi peningkatan bertahap mereka, yang berarti minyak sepertinya akan segera menuju minyak $100, ”katanya.

Pada hari Rabu OPEC+, memutuskan untuk tetap pada jadwal yang diumumkan sebelumnya dan meningkatkan produksi Maret sebesar 400.000 barel per hari. Langkah itu dilakukan ketika kelompok itu menghadapi tekanan, termasuk dari AS, untuk meningkatkan produksi dalam upaya mengurangi apresiasi cepat harga minyak.

"Pasar tetap bullish pada harga minyak, seperti yang terjadi sejak Mei 2020 ketika OPEC+ memberlakukan pemotongan besar-besaran pada produksinya membawa minyak dari wilayah negatif ke lompatan yang cukup masuk akal dari $100 per barel," kata Louise Dickson, analis pasar minyak senior di Rystad Energi. “Ekspektasi yang berlaku adalah bahwa pasar, meskipun ada beberapa penurunan yang disebabkan oleh ketakutan permintaan pandemi, akan terus diperdagangkan tinggi pada minyak karena kekurangan pasokan nyata ada baik dalam pandangan jangka pendek dan jangka panjang,” tambahnya.

Sekali lagi, John Kilduff dari Capital mengatakan penurunan dolar pada hari Kamis berkontribusi pada lonjakan minyak lebih tinggi. Ketika dolar naik, itu membuat minyak lebih mahal bagi pembeli asing. "Penurunan tajam dolar AS hari ini adalah katalis yang diperlukan untuk membendung penjualan yang muncul setelah pertemuan OPEC+ dan beberapa data ekonomi yang lemah baru-baru ini," katanya. Kilduff menambahkan bahwa meskipun nilai $100 “tampaknya tak terhindarkan”, itu “tidak akan mudah.” Dia mencatat bahwa pasokan kembali ke pasar, dan mengatakan bahwa perjuangan ekonomi China bisa menjadi angin sakal lainnya.

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :