Saatnya trading dengan SPREAD mulai dari 0.2 !! Atau dapatkan Cashback $10 / Lot. ❤️

MINYAK NAIK KARENA UNI EROPA MEMPERTIMBANGKAN EMBARGO MINYAK RUSIA

21 March 2022 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Rudy Rinaldi
  • Harga minyak melonjak $3, dengan Brent di atas $110 per barel, karena negara-negara Uni Eropa mempertimbangkan untuk bergabung dengan Amerika Serikat dalam embargo minyak Rusia,
  • Harga bergerak lebih tinggi menjelang pembicaraan minggu ini antara pemerintah Uni Eropa dan Presiden AS Joe Biden.
  • Selama akhir pekan, serangan oleh kelompok Houthi Yaman yang bersekutu dengan Iran menyebabkan penurunan sementara dalam produksi di usaha patungan kilang Saudi Aramco di Yanbu

Forex, Trading Forex, Broker Forex Indonesia, Broker Forex Terpercaya,Trading Forex Indonesia,broker forex legal di indonesia,broker forex legal,FOREXimf

Harga minyak melonjak $3, dengan Brent di atas $110 per barel, karena negara-negara Uni Eropa mempertimbangkan untuk bergabung dengan Amerika Serikat dalam embargo minyak Rusia, sementara serangan akhir pekan terhadap fasilitas minyak Saudi menyebabkan kegelisahan.

Harga bergerak lebih tinggi menjelang pembicaraan minggu ini antara pemerintah Uni Eropa dan Presiden AS Joe Biden untuk serangkaian pertemuan puncak yang bertujuan untuk memperkuat tanggapan Barat terhadap Moskow atas invasinya ke Ukraina. Pemerintah Uni Eropa akan mempertimbangkan apakah akan memberlakukan embargo minyak terhadap Rusia.

Senin pagi, wakil perdana menteri Ukraina, Iryna Vershchuk, mengatakan tidak ada kemungkinan pasukan negara itu akan menyerah di kota pelabuhan Mariupol timur yang terkepung. Dengan sedikit tanda-tanda meredanya konflik, fokus kembali ke apakah pasar akan mampu menggantikan barel Rusia yang terkena sanksi.

“Serangan Houthi di terminal energi Saudi, peringatan akan kekurangan struktural dalam produksi dari OPEC, dan potensi embargo minyak Uni Eropa terhadap Rusia telah membuat harga minyak melonjak di Asia,” kata analis senior OANDA Jeffrey Halley dalam sebuah catatan.

“Bahkan jika perang Ukraina berakhir besok, dunia akan menghadapi defisit energi struktural, berkat sanksi Rusia.”

Selama akhir pekan, serangan oleh kelompok Houthi Yaman yang bersekutu dengan Iran menyebabkan penurunan sementara dalam produksi di usaha patungan kilang Saudi Aramco di Yanbu, menambah kekhawatiran di pasar produk minyak yang gelisah, di mana Rusia adalah pemasok utama dan persediaan global berada di banyak tempat. tahun terendah.

Laporan terbaru dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutu termasuk Rusia, bersama-sama disebut OPEC+, menunjukkan beberapa produsen masih kurang dari kuota pasokan yang disepakati. OPEC+ meleset dari target produksinya lebih dari 1 juta barel per hari (bph) pada Februari, tiga sumber mengatakan kepada Reuters, di bawah pakta mereka untuk meningkatkan produksi sebesar 400.000 bph setiap bulan karena mereka mengurangi pemotongan tajam yang dibuat pada 2020.

Dua negara OPEC dengan kapasitas untuk meningkatkan produksi secara instan, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab, sejauh ini menolak seruan dari negara-negara konsumen utama untuk meningkatkan produksi lebih cepat guna membantu menurunkan harga minyak.

Perusahaan energi AS juga berjuang untuk mempertahankan jumlah rig minyak aktif, meskipun harga kuat. Prospek pasokan yang buruk dan harga yang tinggi mendorong Badan Energi Internasional untuk menguraikan cara pada hari Jumat untuk memangkas penggunaan minyak sebesar 2,7 juta barel per hari dalam waktu empat bulan, dari pengumpulan mobil hingga batas kecepatan yang lebih rendah dan transportasi umum yang lebih murah.

Itu akan membantu mengimbangi 3 juta barel per hari minyak mentah Rusia dan produk yang diperkirakan IEA akan keluar dari pasar pada April.

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :