Minyak Naik Karena Stok Minyak Mentah AS Jatuh

MINYAK NAIK KARENA STOK MINYAK MENTAH AS JATUH

Minyak Naik Karena Stok Minyak Mentah AS Jatuh
15 November 2019 in Berita Forex Terkini - by Eko Trijuni
Minyak naik pada hari Kamis setelah data industri menunjukkan penurunan mengejutkan dalam persediaan minyak mentah AS, sementara komentar dari seorang pejabat OPEC tentang pertumbuhan produksi shale oil AS yang lebih rendah dari perkiraan pada tahun 2020 juga memberikan beberapa dukungan. Harga, bagaimanapun, dibatasi oleh tanda-tanda beragam untuk permintaan minyak di China, importir minyak mentah terbesar di dunia, karena output industri naik lebih lambat dari yang diharapkan pada Oktober Brent futures naik 47 sen, atau 0,8%, menjadi $ 62,84 per barel, sementara minyak mentah West Texas Intermediate (CLc1) AS naik 47 sen, atau 0,8%, mencapai $ 57,59. Sekretaris Jenderal Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) Mohammad Barkindo mengatakan pada hari Rabu bahwa kemungkinan akan ada revisi pasokan di tahun 2020, terutama dari shale oil Amerika Serikat, menambahkan bahwa beberapa perusahaan shale oil AS melihat output tumbuh hanya 300.000-400.000 barel per hari (bpd). Komentar Barkindo juga berbeda dengan perkiraan oleh Energy Information Administration (EIA) AS pada hari Rabu bahwa produksi minyak AS akan mencapai rekor baru tahun ini dan selanjutnya. American Petroleum Institute melaporkan pada hari Rabu penurunan tak terduga dalam stok minyak mentah sebesar 541.000 barel dalam sepekan hingga 8 November, terhadap ekspektasi analis akan kenaikan 1,6 juta barel. Persediaan bensin dan sulingan meningkat, data API menunjukkan. Data EIA mingguan resmi akan dirilis pada pukul 23:00 WIB pada hari Kamis. Kedua laporan ditunda satu hari karena liburan Hari Veteran A.S. pada hari Senin.OPEC dan sekutunya, termasuk Rusia, bertemu pada 5-6 Desember untuk membahas kebijakan produksi dan pembatasan produksi 1,2 juta barel per hari yang telah berlaku sejak Januari dengan tujuan mendukung harga minyak mentah. Pakta ini berlaku hingga Maret 2020. Barkindo mengatakan pada hari Rabu bahwa masih terlalu dini untuk mengatakan apakah pengurangan produksi lebih lanjut diperlukan. "Mereka telah membuatnya sangat jelas bahwa mereka tidak mengurangi produksi lebih lanjut," kata OCBC Lee. "Apa yang bisa dilakukan Saudi sekarang adalah mendesak kepatuhan di antara anggota terutama Irak dan Nigeria. Jika mereka bisa patuh, maka mereka bisa bicara tentang pemotongan."
Anda ingin berita fundamental real time dan lebih tajamyang terbuktimenghasilkan 18.000 pips dalam 1 tahun ini? Daftarkan diri Anda sekarang juga, dan dapatkan Signal Trading melalui aplikasi Quick Pro Trading Assistant disini. Silakan kemukakan pendapat Anda tentang analisa kami di kolom komentar.
  [av_hr class='short' height='50' shadow='no-shadow' position='center'] [av_magazine link='post_tag,121,278,276' items='3' offset='0' thumbnails='aviaTBthumbnails' heading_active='aviaTBheading_active' heading='Berita Lainnya' heading_link='manually,https://www.foreximf.com/berita/' heading_color='theme-color' heading_custom_color='#ffffff' first_big_pos='top']

Share :

FOREXimf Footer Background