Saatnya trading dengan SPREAD mulai dari 0.2 !! Atau dapatkan Cashback $10 / Lot. ❤️

MINYAK NAIK KARENA NEGARA-NEGARA EROPA MENJATUHKAN SANKSI PADA SEKTOR ENERGI RUSSIA

05 April 2022 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Rudy Rinaldi
  • Minyak melonjak, karena bertambahnya kematian warga sipil di Ukraina meningkatkan tekanan pada negara-negara Eropa untuk menjatuhkan sanksi pada sektor energi Rusia.
  • Sekutu Barat akan menyetujui sanksi lebih lanjut terhadap Moskow dalam beberapa hari mendatang.
  • Invasi Rusia pada Februari telah meningkatkan kekhawatiran pasokan yang telah menopang harga. Sanksi yang dikenakan pada Rusia dan penghindaran pembeli terhadap minyak Rusia telah menyebabkan penurunan produksi

Forex, Trading Forex, Broker Forex Indonesia, Broker Forex Terpercaya,Trading Forex Indonesia,broker forex legal di indonesia,broker forex legal,FOREXimf

Minyak melonjak, karena bertambahnya kematian warga sipil di Ukraina meningkatkan tekanan pada negara-negara Eropa untuk menjatuhkan sanksi pada sektor energi Rusia, mendorong kekhawatiran baru dari pelaku pasar seputar pasokan yang lebih ketat.

Patokan global minyak mentah Brent berakhir pada $ 107,53 untuk kenaikan 3,01%. Minyak mentah West Texas Intermediate AS menetap $4,01, atau 4,04%, lebih tinggi pada $103,28. Kedua kontrak turun lebih dari $1 di awal sesi.

Kanselir Jerman Olaf Scholz mengatakan Presiden Rusia Vladimir Putin dan para pendukungnya akan "merasakan konsekuensi" dari peristiwa di Bucha, di luar ibu kota Kyiv, di mana kuburan massal dan mayat terikat yang ditembak dari jarak dekat ditemukan.

Sekutu Barat akan menyetujui sanksi lebih lanjut terhadap Moskow dalam beberapa hari mendatang, katanya, meskipun waktu dan jangkauan paket baru itu tidak jelas. Presiden Prancis Emmanuel Macron menyarankan sanksi terhadap minyak dan batu bara, menambahkan ada "petunjuk yang sangat jelas yang menunjukkan kejahatan perang" oleh pasukan Rusia.

Invasi Rusia pada Februari telah meningkatkan kekhawatiran pasokan yang telah menopang harga. Sanksi yang dikenakan pada Rusia dan penghindaran pembeli terhadap minyak Rusia telah menyebabkan penurunan produksi dan menimbulkan kekhawatiran kerugian yang lebih besar.

“Ketika AS dan UE mengurangi pembelian minyak Rusia, itu meninggalkan China dan India sebagai pelanggan utama yang tersisa dan banyak kilang di negara-negara itu mungkin enggan membeli minyak Rusia dengan hubungan masyarakat negatif yang terkait,” kata Andrew Lipow, presiden Lipow Oil Associates di Houston.

Minyak mentah turun sekitar 13% minggu lalu setelah Presiden Joe Biden mengumumkan rekor rilis cadangan minyak AS dan karena anggota Badan Energi Internasional berkomitmen untuk lebih lanjut memanfaatkan cadangan. Minyak mentah Brent mencapai $139 bulan lalu, level tertinggi sejak 2008.

“Pengeluaran besar-besaran 1 juta barel per hari selama periode enam bulan di Amerika Serikat saja kemungkinan akan memastikan bahwa pasar minyak tidak lagi kekurangan pasokan pada kuartal kedua dan ketiga,” tulis Carsten Fritsch dari Commerzbank dalam sebuah laporan.

Minyak juga mendapat dukungan pada hari Senin dari jeda dalam pembicaraan di Wina untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran, yang akan memungkinkan pencabutan sanksi terhadap minyak Iran. Iran pada hari Senin menyalahkan Amerika Serikat atas penghentian tersebut.

Tekanan ke bawah datang dari gencatan senjata di Yaman, yang dapat meredakan ancaman pasokan di Timur Tengah. PBB telah menengahi gencatan senjata dua bulan antara koalisi yang dipimpin Saudi dan kelompok Houthi yang bersekutu dengan Iran untuk pertama kalinya dalam konflik tujuh tahun. Fasilitas minyak Saudi telah diserang oleh Houthi selama pertempuran.

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :